Laman

  • Home

Senin, 12 Juni 2017

Kelemahan Produksi UMKM Adalah Keterbatasan Teknologi dan Skill SDM


Image result for Craft Production
Produksi Handircraft
Masalah Teknologi dan SDM Hambat Produksi Pelaku UKM

Salah satu masalah yang kerap dialami Usaha Kecil dan Menengah (UKM) adalah produksi. Sejumlah faktor eksternal biasanya menyebabkan proses produksi memakan waktu yang lama, sehingga time delivery menjadi molor. Padahal permintaan terus datang. Akibatnya, mereka pun berisiko kehilangan konsumen atau pelanggan. 

Dalam survei UKM yang dilakukan MarkPlus Insight., disebutkan bahwa keterbatasan teknologi dan SDM terampil menjadi problem utama yang dihadapi UKM ketika menyangkut proses produksi. 

Berdasarkan laporan tersebut, 53,6% responden menyatakan teknologi menjadi kendala. Sedangkan 49,4% responden menyatakan SDM. Sisanya, masalah utama dalam proses produksi menyangkut sistem pembelian bahan baku secara tunai (31,4%), keterbatasan informasi perkembangan teknologi produksi terbaru (23,1%), kesulitan dalam kontinuitas suplai bahan baku (22,4%), serta kenaikan harga bahan baku impor (16%). 

Dini Aryani Criddle, pemilik kedai Tanamera Coffee mengakui bahwa salah satu tantangan terbesar perusahaannya saat ini adalah mengelola SDM. Mulai dari level petani sebagai mitranya memanen biji kopi terbaik, hingga level barista. 

Di level petani, Tanamera memiliki tantangan dalam memperoleh biji kopi (green bean) berkualitas grade A sesuai ketentuan The Specialty Coffee Association of America (SCAA). Adapun syarat kopi mendapatkan predikat specialty harus memiliki skor minimum 80. 

“Kami tengah berusaha dengan petani lokal menciptakan biji kopi spesial dengan skor di atas 90. Kalau itu terjadi, kami menjadi pihak pertama yang memiliki biji kopi di atas standar rata-rata kopi spesial di Indonesia,” tutur Dini. 

Dini bilang, karena perusahaannya menjual dan mendistribusikan kopi spesial, perkebunan yang dimiliki mitra petani harus dikelola secara spesial pula. Pihaknya selalu mengirimkan orang lapangan untuk datang mengontrol ladang pada sebelum, sesaat, dan setelah panen.
Selain itu, keberadaan barista pun dinilai sangat vital bagi sebuah kedai kopi. Karena pada akhirnya, setiap rentetan produksi kopi yang terjadi, berujung pada tangan barista yang menyajikan hidangan kopi tersebut ke meja konsumen. 

“Di level barista, masalahnya lebih kepada mentalitas. Banyak dari mereka yang tidak peduli, defensif, dan bahkan ada yang mencuri,” terangnya. 

Hal yang sama juga diamini oleh Michael Nugroho, President Smith Men Supply, merek yang memproduksi pomade atau minyak rambut. Perusahaan yang dirintis dari tugas kuliah ini masih kesulitan dalam mencari tenaga kerja ahli berpengalaman, khususnya di bidang farmasi kosmetika. 

“Padahal, para farmasian itu bertugas untuk membuat formula produk baru dan merevisi produk lama. Kalaupun ada, mereka hanya ingin dibayar mahal,” kata Michael. 

Alhasil, Smith masih menggunakan jasa tenaga farmasi yang bekerja di pabrik maklon tempatnya memesan produk. “Kita tidak bisa terlalu banyak mengharapkan bantuan mereka untuk menyusun produk baru. Karena mereka bekerja bukan untuk kita,” ceritanya. 

Masalah lainnya, sambung Michael, adalah modal. Keterbatasan modal membuat volume produksi tak bisa banyak. Hal ini juga disampaikan oleh 34,9% responden survei MarkPlus Insight. 

Apalagi, pabrik maklon mewajibkan minimum pemesanan sebanyak ribuan unit. “Sehingga, kalau ada produk baru yang diluncurkan, kami pastikan produk tersebut harus terserap pasar dengan baik. Harus laku. Sebab, kami tak bisa pesan ratusan piece,” seloroh pria yang kini masih duduk di semester akhir Fakultas Bisnis Universitas Prasetiya Mulya. 

Namun, bagi Tanamera, produksi bukan menjadi soal utama. Dengan memiliki delapan mitra petani di berbagai daerah nusantara, ditambah dengan ladang kopi di Flores yang bakal dimilikinya, Tanamera pada dasarnya mampu memenuhi permintaan pasar saat ini. Hanya saja, ia tak mau secara ekspansif membuka banyak gerai di mana-mana. 

“Alasannya, pertama, kami memilih mitra bisnis yang ingin memajukan bisnis bersama-sama. Bukan sekadar ingin punya kedai kopi untuk meng-cover acara arisan-arisan mereka,” tegas Dini. 

Kedua, lanjut Dini, pihaknya juga tak ingin menjadi mainstream, yang buka di banyak tempat. “Kami ingin stay sebagai butik biar dikangenin.” 

Dalam sebulan, Tanamera membutuhkan sekitar 3,5 ton untuk kelima gerainya saat ini. Mesin penggiling kopi (coffee roaster) pun dipilih yang terbaik, yaitu Giessen dari Belanda, yang mana untuk kapasitas 60 kilogram, harganya mencapai Rp 2 miliar. 

“Kami pun menjadi distributor resmi dari Gieseen untuk Indonesia, Singapura, dan Singapura. Memang alat ini mahal. Tapi, kami tak ingin investasi setengah-setengah,” ucap Dini. 

Inovasi dalam produksi juga tak luput dari perhatian para UKM. Berdasarkan riset MarkPlus, 81,6% responden mengaku sudah melakukan inovasi dalam produksi. Jika ditelaah lebih dalam, inovasi produk yang paling banyak dilakukan oleh UKM Indonesia, disusul inovasi layanan dan inovasi bahan baku. 

“Sejujurnya, kami sulit untuk melakukan inovasi bahan baku. Sebab, hampir semua bahan baku pomade itu diimpor dari Eropa dan India. Padahal, Indonesia punya bahan baku tersebut,” terang Michael. 

Sedangkan bagi Tanamera yang bakal memiliki empat gerai hingga akhir tahun, inovasi produk non-kopi malah tengah digodok. Di gerai Tanamera Ahmad Dahlan Jakarta, misalnya, pihaknya bakal menyajikan restoran Tanamera Cuisine. Restoran ini menggandeng Chef Mandif, pemilik Teatro Gastroteque di Bali. 

Menu-menu makan siang dan makan malam kini juga tersedia di setiap gerai Tanamera Coffee. Dini menampik bahwa idenya tersebut dinilai membuat bisnisnya tidak fokus. “Semasih ada tempat dan mampu, mengapa tidak? Saya melihat good coffee harus ditemani oleh good food. Dan itu yang kami tawarkan,” terangnya. 

Faktor eksternal memang kerap menjadi penghalang bagi UKM untuk tumbuh. Dan, tidak jarang, faktor eksternal itu tidak bisa kita atasi dengan mudah. Karenanya, mental entrepreneurship, tahan banting dan kreativitas mutlak dimiliki oleh pemain UKM agar bisa bertahan di berbagai situasi.

Penulis: Saviq Bachdar, Publisher: Marketeers.Com

Upaya Kadin Jawa Tengah dalam Menyikapi Masalah Keterbatasan Teknologi dan SDM
Menyikapi hal tersebut di atas, Kadin Jawa Tengah melalui unit TTIC mencoba menjajagi kerjasama dengan UPP IPTEKIN Bappeda Propinsi Jawa Tengah yang dulu dikenal sebagai Balitbang (Badan Penelitian dan Pengembangan) Propinis Jawa Tengah dalam mengembangkan UMKM yang bergerak di bidang produksi mesin-mesin tepat guna yang ada di Jawa Tengah.
Sebenarnya upaya ini sudah dilakukan oleh UPP IPTEKIN dengan menggelar event KRENOVA setiap tahunnya, hanya saja selama ini kegiatan pasca event yang berupa pengembangan dan komersialisasi temuan yang belum berjalan dengan baik. Tetapi fasilitasi berupa pengurusan HKI dan patent telah dilakukan oleh UPP IPTEKIN kepada para pemenang KRENOVA.

Dalam kesempatan bertemu dengan Kepala BAPPEDA Propinsi Jawa Tengah, Sujarwanto Dwiatmoko, beliau mengingatkan adanya kegiatan lanjutan setelah pengumuman pemenang Krenova 2017, yaitu komersialisasi produk pemenang Krenova. Dengan adanya kegiatan komersialisasi produk pemenang Krenova diharapkan para pemenang bisa memulai kegiatan usaha sebagai pelaku StartUp.

Kadin Jawa Tengah dipandang sebagai mitra kerja yang tepat bagi UPP IPTEKIN dalam dalam menjamin kelalngsungan kegiatan pasca Krenova. Sementara ini Kadin Jawa Tengah sendiri pun melalui program-program pembinaan UMKM-nya sudah memiliki program yang bisa dimanfaatkan untuk menjamin tindak lanjut kegiatan Krenova melalui program Rumah UMKM yang digawangi oleh Unit TTIC.

Baca juga: