Laman

  • Home

Kamis, 09 Juli 2020

Apakah UNBRANDING adalah Gelombang Baru dalam BRANDING?

Apakah UNBRADING adalah Gelombang Baru dalam BRANDING?

Sebuah tulisan dari Natalia Bednarek - Co-Founder dari Herla, sebuah perusahaan kosmetik online akan membuka sebuah wacana mengenai unbranding yang oleh sementara pihak dianggap sebagai branding di masa mendatang sementara di pihak yang lain menganggap bahwa unbranding adalah rangkain selanjutnya dari proses branding.

"Kamu pikir semuanya akan meledak hanya karena kamu memasarkannya lebih keras?" NF menyanyikan lagu barunya yang berjudul "No name", sejauh ini menerima lebih dari 26 juta tampilan di Youtube. Dia mencerminkan pola pikir banyak orang ketika dia berbicara tentang keaslian. Budaya yang terlalu jenuh dengan merek dan pemasaran hype yang memunculkan keinginan untuk menjadi sederhana dan tidak bermerek. Unbranding adalah reaksi terhadap dan penolakan merek yang berusaha terlalu keras.

Seperti yang telah kita lihat dalam seni dan desain, ekspresionisme abstrak menghasilkan minimalisme yang mengekspresikan "hal-hal yang hakiki" hanya yang diperlukan. Dengan "kurang adalah lebih" dan "kesederhanaan adalah kunci" pola pikir minimalis perlahan menjadi sinonim untuk kualitas tinggi, modernisme dan kecanggihan. Merek-merek seperti Apple, MUJI dan Aesop memanfaatkan tren itu dan menciptakan aspirasi untuk kesederhanaan yang membedakan mereka dalam kategori-kategori mereka.

Unbranding mengikuti aliran minimalis dengan tidak hanya menghilangkan hype dan menyaring merek dan produk menjadi pesan telegraf yang sederhana, tetapi juga dengan mencapnya untuk memproyeksikan kesan otentik, transparan, dan generik. Itu sangat selaras dengan nilai-nilai generasi muda, karena Gen Z-ers kurang mempercayai merek-merek besar dan cenderung menolak label mencolok.

Sebenarnya "Unbranding" bukanlah fenomena baru. Merek sepatu Portugis “No Brand” memanfaatkan ide untuk menciptakan kembali gaya klasik dan melewati tren mode yang diikuti oleh merek lain dengan putus asa. Contoh lain adalah merek diskon Kanada “no name” yang menawarkan produk grosir generik dan mengkomunikasikannya melalui label kuning terkemuka dengan nama produk super langsung yang ditulis dalam Helvetica hitam.

Namun baru-baru ini, unbranding menjadi pendekatan branding yang sangat kuat, mendorong batas lebih jauh. "Brandless", toko online yang menjual makanan dan produk rumah tangga, membangun mereknya tepat di atas premis itu. Gagasan intinya adalah mengurangi biaya tersembunyi yang dibayar konsumen untuk barang bermerek. Identitas visual mereka memperkuat kepercayaan merek mereka - setiap produk yang mereka jual menyatakan apa itu pada label putih yang tampak umum dicetak pada kemasan berwarna-warni.

Ketika saluran periklanan tradisional menjadi lebih banyak hambatan, barang-barang bermerek tanpa merek atau minimal menemukan popularitas dengan konsumen tanpa merasa seperti mereka menghabiskan ribuan dolar untuk pemasaran. Media sosial, dunia dari mulut ke mulut dan desas-desus internet adalah influencer besar dalam mendapatkan di benak konsumen, memberikan mereka pesan langsung, otentik.


Unbranding

Tetapi dapat hal ini bisa memiliki batas, ketika unbranding berjalan terlalu jauh menjadi terlalu umum dan kurang kepribadian. Lihatlah label pribadi. Ini bukan tentang over atau under branding, tetapi menemukan sweet spot di antara keduanya. Memposisikan suatu merek sebagai tidak bermerek dan mengadopsi estetika yang lebih umum berfungsi baik untuk beberapa orang, tetapi tidak untuk orang lain.
Intinya adalah bahwa merek harus memanfaatkan isyarat yang menambah keaslian dan kenyataan, menjadi perhatian dan fokus pada apa yang mereka komunikasikan kepada konsumen, sambil tetap setia pada nilai-nilai mereka. Karena pada akhirnya, itulah yang membuat orang tertarik.

Artikel ini awalnya ditulis untuk Sterling Brands.

Natalia Bednarek
Natalia Bednarek - Co Funder at Herla

Cukup menarik bahasan ini, dan pastinya hal ini akan menjadi wacana berharga bagi para konsultan brand yang saat ini pun harus mengalami kondisi perubahan yang luar biasa dalam pekerjaannya, dimulai dari tantangan perubahan perilaku pasar, perubahan teknonologi komunikasi dan perubahan-perubahan cepat dari sisi perusahaan yang terus beradaptasi dengan perubahan itu sendiri. 

Pada akhirnya semua mata konsultan brand akan tertuju pada nilai otentik dari produk atau brand tersebut. Kekuatan konten (produk) yang paling esensial adalah kekuatan dari brand tersebut. Semakin sederhana, semakin asli atau semakin esensi adalah kunci sukses dalam membangun sebuah brand. Sukses!



Tidak ada komentar:

Posting Komentar