Laman

  • Home

Minggu, 28 Juni 2020

Debranding, Selangkah Menuju Promosi yang Lebih Powerfull.

Debranding, Selangkah Menuju Promosi yang Lebih Powerfull.

Debranding atau apa istilah yang lebih kerennya unbranding begitu mengejutkan bagi para pelaku UMKM yang saat ini sedang sangat tertarik dengan materi branding. Sepertinya halnya learning dan unlearning yang juga sangat membingungkan para pelaku UMKM, dimana saat mereka harus belajar hal baru di jaman VUCA ini maka mereka justru harus unlearning, karena kondisi VUCA ini benar-benar menawarkan hal-hal yang sangat baru.

Tetapi sebenarnya unbranding bukanlah hal yang baru, karena beberapa perusahaan besar telah melakukan hal tersebut bertahun-tahun yang lalu. Juga saat para pelaku UMKM memperdebatkan tentang brand lokal seperti: Soto Segeer Mbok Giyem, Sate Mbok Galak, Pecel Yu Sri, Lumpia Gang Lombok yang mereka sebenarnya tidak melakukan upaya branding, tetapi mengapa brand mereka bisa begitu dikenal oleh pasarnya? 

Terkait yang kedua, ada beberapa activist brand lokal yang mengatakan bahwa kasus yang kedua adalah karena the power of the product (content). Untuk produk kuliner sudah pasti kekuatan-nya adalah pada taste (cita rasa) dan pada keunikan atau ke-khasan-nya. Hal yang pun sedang dikejar oleh brand-brand besar, mereka mencoba untuk mulai menghilangkan logo atau atribut lain dalam brand-nya untuk kembali kepada esensi yang sebenarnya, yaitu the power of product atau the power of content.

Debranding, Langkah Selanjutnya Menuju Promosi.

Debranding - Langkah Selanjutnya Menuju Promosi.

Apa pemikiran awal yang muncul di benak Anda ketika memikirkan produk favorit Anda? Kami biasanya mengingat nama merek mereka. Harus diakui sebuah fakta, bahwa produk mereka diakui dari gambar merek mereka atau logo. Banyak perusahaan mendekati strategi debranding. Alih-alih menggunakan nama merek atau logo mereka, produk dan layanan akan dijual tanpa nama merek atau logo. 

Tampaknya, menghilangkan merek terkenal dari suatu produk atau perusahaan adalah strategi pemasaran yang tepat karena membuat merek tersebut terlihat kurang korporat dan lebih berorientasi pada konsumen. Strategi ini menjadi populer bagi perusahaan yang ingin memperluas bisnis mereka dan membedakan diri dari orang lain dengan menghapus nama merek atau logo mereka. 

Seperti yang ditulis Shakespeare dengan terkenal, "Apa ada namanya" ? Ungkapan umum yang saya tahu tetapi tetap sangat tepat.

Nah, Apa sebenarnya Debranding itu?

Debranding pada dasarnya berarti mempromosikan produk Anda tanpa logo atau nama merek. Dalam arti yang lebih luas, Debranding adalah proses de-korporatisasi di mana perusahaan menghilangkan nama merek atau logo dari jaminan pemasarannya. Strategi kunci debranding adalah menyembunyikan logo komersial dan bahkan merek sepenuhnya. Strategi ini diadopsi oleh mereka yang ingin menjadi lebih fokus pada konsumen dengan menghilangkan logonya. Juga, dapat dikatakan menghilangkan logo dari produknya untuk meningkatkan penjualan dan keterlibatan dengan pelanggan. Selain itu, niat menghapus logo adalah untuk membuatnya kurang korporat dan lebih pribadi.

Debranding tentu akan menarik perhatian pelanggan. Karena orang selalu ingin tahu, mereka akan mengetahui keseluruhan cerita untuk menerapkan strategi debranding. Seperti yang Anda ketahui bahwa pengalaman merek adalah hidangan utama bagi semua pemasar. Awalnya, nama-nama merek digunakan untuk mempromosikan produk mereka menggunakan nama merek. Tetapi sekarang skenario telah berubah dan setiap pemasar menggunakan strategi debranding untuk mempromosikan produk mereka. Beberapa contoh debranding adalah Nike, Coca-Cola, Stella Artois, Starbucks.

JENIS PEMBUATAN

Secara umum, Debranding diklasifikasikan ke dalam tiga kategori:

1). Menghapus logo sepenuhnya– Jenis debranding ini termasuk penghapusan logo perusahaan untuk kampanye pemasaran tertentu. Contoh terbaik dari jenis debranding ini adalah Coca-Cola. Alih-alih menggunakan nama merek untuk pemasaran, mereka menggunakan 150 nama umum untuk tujuan pemasaran.

2). Menghapus nama dari logo, hanya menjaga bug – Ini adalah skenario penghapusan nama perusahaan dan hanya menyimpan simbol lain untuk mengidentifikasi merek entah bagaimana. "Starbucks" mengadaptasi strategi ini dengan menghapus namanya dari cangkir kopinya di UK tahun lalu dan hanya meninggalkan simbol sirene. Dengan berlalunya waktu, staf Starbucks mengadaptasi satu strategi lagi, di mana mereka biasa menanyakan nama-nama pelanggan sehingga nama mereka dapat ditulis pada cangkir yang dapat dibawa dengan garis "We are Starbucks, Senang bertemu denganmu". Ini diterapkan untuk membuat layanannya lebih pribadi dan kurang korporat.

3). Going Generic – Contoh terbaik adalah mengupas stiker Walmart dari apel untuk menjualnya di pasar lokal setelah tanggal kedaluwarsanya. Mengusulkan label generik pada kaleng meningkatkan persaingan dan mendapatkan pangsa pasar. Strategi ini merupakan manifestasi lain dari penguraian modern adalah logo tanpa kata. Jenis debranding ini mencakup prosedur menghapus nama merek dari logonya dan memperoleh bisnis independen lokal tanpa merek mereka. Biasanya, perusahaan multinasional telah mulai membuang nama mereka dari logo mereka, hanya menyisakan simbol. Secara psikologis lebih mudah untuk berhubungan dengan visual daripada dengan nama, yang berarti bahwa konsumen membentuk hubungan yang lebih kuat dengan merek-merek yang mungkin mereka kritik.

Beberapa contoh kehidupan nyata dari debranding - Sekilas tentang strategi debranding dari Coca-Cola dan Pariwisata Thailand yang memberikan hasil positif.

Perang Salib Debranding Coca-Cola.

Contoh realistis debranding adalah Coca-Cola. Apa strategi debranding Coca-Cola? Apa yang dilakukannya?

Di bawah kampanye ini, Coca-Cola mengganti nama merek mereka dengan nama-nama orang biasa seperti Dan, Lauren, Katee, Peter dll dan gagasan menyebar seperti api di pasar dan angka penjualan coca cola mencapai puncaknya. Itu sukses besar.

Coca Cola dengan DeBranding-nya.

Juga, pendekatan ini disalin oleh Australia, Timur Tengah dan di India.

Api menyebar ke seluruh dunia “Aku benci Thailand”. Alasannya?

Contoh "Bunuh Diri Merek" yang sangat terkenal adalah Pariwisata Thailand. Tur dan pariwisata menciptakan tema kontroversial "Aku benci Thailand" dan ini menyebar di semua platform Media Sosial. Meskipun bagi Thailand bisa berdampak negatif pada strategi bisnis, Pariwisata Thailand akan sepenuhnya bertanggung jawab jika terjadi sesuatu yang buruk.

Akibatnya, pelanggan penasaran ingin tahu apa yang terjadi. Akibatnya, orang-orang datang dan mengalami perjalanan dan pada akhirnya hasilnya positif. Di sini debrand menyebar seperti api karena media. Media menciptakan banyak artikel dan dapat memberikan dampak positif, negatif atau argumentatif.

Beberapa laporan terkini tentang Debranding

Menurut laporan baru-baru ini yang disiapkan oleh A.C. Nielsen Company, merek No-name berbagi dalam lima puluh kategori produk teratas di mana mereka adalah kisaran terkuat dari 4 hingga 10 persen dari volume penjualan kategori. Ini terlepas dari kenyataan bahwa tidak ada nama merek yang belum mencapai tingkat luas distribusi ritel yang dinikmati oleh produk bermerek.

Merek tanpa nama telah menangkap sekitar 2% dari total penjualan grosir di Amerika Serikat hanya dalam waktu tiga tahun. Bahkan, pangsa merek tanpa nama setinggi 16% dalam kategori produk tertentu berdasarkan volume penjualan hanya dari gerai ritel yang membawanya. Berlawanan dengan ekspektasi industri, pertumbuhan merek tanpa nama tampaknya lebih merupakan fenomena pasar yang bertahan lama daripada sekadar tren sesaat. Memang, rantai ritel seperti Ralph's di pantai barat dan Jewel di midwest sekarang memiliki lorong "generik" di toko mereka.

Beberapa artikel untuk Debranding adalah:

1) Produk harus “Dewasa” - Merek Anda harus mampu menyajikan nilai dan manfaat produk dan layanan kepada pelanggan. Kecuali sampai merek Anda memiliki nama itu tidak akan menangkap pangsa besar di pasar dan ketika strategi debranding diterapkan, merek Anda tidak akan memamerkan kesadaran tinggi dan di masa depan juga harus menekankan pada menciptakan lebih banyak kesadaran. Misalnya- Nike adalah merek yang matang. Ketika mereka mengikuti strategi debranding, itu sukses. Jadi merek Anda harus matang jika Anda berpikir untuk menerapkan strategi Debranding.

2). Merek harus dapat beradaptasi dengan perubahan di masa depan – Setelah Kematangan merek, hal terpenting kedua adalah bahwa merek Anda harus dapat disesuaikan dengan perubahan. Desain logo Anda sedemikian rupa sehingga dapat diubah di masa depan jika perlu. Fleksibilitas adalah hal terpenting dalam merek. Jika merek Anda tidak fleksibel, itu mungkin memiliki efek duplikat. Ini dapat memengaruhi posisi dan status merek Anda dan juga memengaruhi profitabilitas dan Anda akan kehilangan kepercayaan pada kredibilitas.

3). Kaitkan perasaan emosional dengan merek Anda – Beberapa merek memiliki perasaan emosional yang terkait dengannya. Seperti pariwisata Thailand mempublikasikan slogan mereka adalah "Aku benci pariwisata" sekarang semua pelanggan penasaran bahwa apa yang serius terjadi bahwa industri pariwisata harus mengambil langkah ini. Pelanggan penasaran dan karena keingintahuan mereka, mereka berencana bepergian melalui pariwisata ini. Akibatnya, mereka menemukan pariwisata lebih baik dan orang-orang Thailand mulai melakukan perjalanan melalui pariwisata.

4). Transparansi harus ada di atas – Untuk mengadaptasi strategi debranding, Anda harus menjaga perusahaan atau merek Anda tetap transparan sehingga seandainya debranding disesuaikan untuk strategi promosi. Seharusnya tidak memberikan dampak negatif pada konsumen. Transparansi mengenai merek adalah bagian penting dari Debranding. Semuanya terkait dengan transparansi. Seandainya merek transparansi Anda mengadaptasi debranding maka akan mencapai tingkat yang tinggi.

5). Tetap sederhana dan nyata – Satu hal yang paling penting adalah menjaga strategi Anda tetap sederhana dan pendek karena jika Anda akan memilih panjang, maka Anda akan dapat menerapkan ini. Jaga agar merek Anda tetap sederhana agar seandainya perubahan apa pun yang diperlukan di dalamnya dapat dilakukan. Contoh terbaik untuk menjaga simbol tetap sederhana adalah Nike.

Inti dari Debranding

Debranding adalah kampanye terbaru untuk meningkatkan minat orang dalam pendekatan strategis ini. Beberapa hasil dari strategi debranding adalah:
  1. Debranding produk Anda sedemikian rupa sehingga pelanggan Anda dapat dengan mudah mengidentifikasi merek Anda.
  2. Terapkan strategi Debranding sedemikian rupa sehingga tidak mempengaruhi posisi Anda saat ini dan status perusahaan.
  3. Transparansi merek harus berada di puncak. Dengan cara apa pun, itu seharusnya tidak mempengaruhi emosi pelanggan.
  4. Strategi debranding Anda harus asli dan harus memberikan dampak positif pada pelanggan.
  5. Nama merek Anda harus sederhana dan mudah beradaptasi sehingga dapat diubah di masa depan jika perlu.
  6. Ingatlah bahwa strategi Anda tidak boleh merusak integritas pelanggan Anda.
  7. Bahkan dengan terlalu banyak kendala dalam strategi debranding, patuhi strategi Anda dan tentunya Anda akan berhasil dalam mempromosikan produk Anda tanpa nama merek atau logo.
  8. Membuat industri yang ramah dengan merek dan ini akan membawa Anda pada level ketinggian di bidang pemasaran.
Semoga materi yang sangat menarik, dan tentunya baru bagi para pelaku UMKM ini bisa bermanfaat untuk terus fokus pada kekuatan produk terlebih dahulu, yang selanjutnya mampu mengemas strategi pemasarannya untuk lebih personal, emosional dan menawarkan pengalaman atas produk yang berkesan. Hal ini akan dicapai apabila produk anda bernilai, bermanfaat dan mampu memberikan solusi yang secara personal. Sukses!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar