Laman

  • Home

Kamis, 30 Januari 2020

Pengujian Harga: Cara Menguji Harga Berbeda tanpa Mengabaikan Pelanggan

Pengujian Harga: Cara Menguji Harga Berbeda tanpa Mengabaikakan Pelanggan

Perubahan harga produk adalah adalah hal yang terlihat sangat berisiko dan menakutkan bagi banyak pemilik bisnis karena Anda tidak pernah bisa mengatakan dengan pasti bagaimana pelanggan Anda akan bereaksi terhadap harga baru tersebut - dan bagaimana itu akan berdampak pada keuntungan Anda.

Beberapa pengusaha lebih suka tetap dengan harga yang sama dan sepertinya ini keputusan teraman. Namun, apakah itu benar-benar solusi jangka panjang? Pasar online berubah dengan cepat. Banyak dari perubahan itu dapat berdampak pada harga produk Anda - baik itu pesaing baru, produk baru, biaya produksi baru, peraturan industri baru, atau salah satu dari banyak faktor lainnya.

Ingatlah bahwa penetapan harga memengaruhi segalanya - mulai dari laba hingga reputasi merek - jadi sebaiknya Anda tahu kapan dan bagaimana melakukan penyesuaian harga.

Dan itu akan menjadi topik tulisan hari ini.

Kapan Anda Harus Mengubah Harga Produk Anda?

Jawaban sempurna untuk pertanyaan ini tidak ada. Namun, berikut adalah beberapa alasan umum mengapa bisnis ingin menyesuaikan harganya:

1. Biaya Tinggi

Biaya produk Anda akan tumbuh seiring dengan perkembangan bisnis Anda. Alasannya bisa berbeda. Misalnya, seiring waktu, Anda akan ingin meningkatkan jangkauan Anda dengan produk yang lebih baik. Itu secara otomatis akan meningkatkan biaya yang Anda miliki.

Alasan lain bisa jadi adalah penggunaan produk “nilai tambah” yang mencakup segala jenis produk atau tindakan yang akan memungkinkan Anda untuk meningkatkan margin Anda. Misalnya, setiap orang yang membeli sepatu Anda akan mendapatkan pembersih sepatu secara gratis.

2. Inflasi

Inflasi adalah sesuatu yang berdampak pada seluruh dunia. Misalnya, bisa saja harga BBM tiba-tiba melonjak. Itu tidak akan secara langsung mempengaruhi harga produk Anda. Namun, biaya transportasi Anda secara otomatis akan menjadi lebih tinggi. Selain itu, daya beli pelanggan Anda akan berkurang. Itu sebabnya Anda harus hati-hati memilih metode perubahan harga.

Sebagai contoh, itu akan menjadi keputusan yang lebih baik untuk menjaga harga yang sama atau menaikkan harga secara perlahan dan menunggu untuk melihat apa yang akan terjadi dengan harga di masa depan. Mengorbankan laba adalah langkah yang baik hanya jika itu akan memastikan bahwa Anda tidak akan kehilangan pelanggan Anda.

3. Menyesuaikan harga dengan pesaing

Menyesuaikan harga dengan pesaing adalah alasan yang sangat umum mengapa pemilik bisnis memutuskan untuk mengubah harga. Katakanlah bahwa pesaing langsung Anda menawarkan produk yang serupa / sama dengan harga lebih rendah. Jika Anda adalah merek yang kuat, tidak apa-apa untuk menjaga harga lebih tinggi. Namun, ketika Anda baru memulai, Anda mungkin harus menyesuaikan dengan situasi saat ini.

Orang sama sekali tidak siap untuk membayar lebih untuk produk merek asing. Mengejar uang dalam situasi ini tidak akan membawa hasil yang baik.

Bagaimana Melakukan Uji Harga Produk?

Memilih momen yang tepat hanyalah satu faktor yang menyebabkan pengujian harga yang sukses. Yang lebih penting adalah bagaimana Anda mendekati keseluruhan proses. Berikut adalah beberapa langkah yang harus Anda ikuti untuk mencapai hasil yang baik.

1) Tentukan Tujuan Anda

Hal pertama yang perlu Anda tentukan adalah mengapa Anda ingin mengubah harga produk Anda. Apakah ada alasan bagus untuk itu? Beberapa pengusaha e-commerce menaikkan harga hanya karena mereka ingin mendapatkan lebih banyak. Menginginkan margin keuntungan yang lebih baik adalah alasan yang bisa diterima, tetapi itu bukan satu-satunya alasan, terutama dalam ruang yang sangat kompetitif.

Katakanlah tujuan Anda adalah untuk meningkatkan waktu pengiriman produk Anda. Saat ini, pembeli harus menunggu selama 7 hari sebelum mereka mendapatkan pesanan mereka. Anda ingin mengurangi waktu pengiriman hingga tiga hari. Ada perusahaan transportasi yang menawarkan kondisi ini, namun, margin keuntungan saat ini yang Anda miliki tidak dapat menutupi kenaikan biaya transportasi. Ini berarti Anda mungkin perlu melakukan uji perubahan harga dan melihat bagaimana ini mempengaruhi angka penjualan Anda.

Menaikkan harga hanya karena untung, tanpa nilai tambah atau alasan apa pun, sering kali tidak akan menghasilkan apa pun yang Anda sukai.

2) Pilih Grup Produk Sejenis untuk Pengujian

Sekarang setelah Anda memiliki "kapan" dan "mengapa", pertanyaan berikutnya adalah - "harga mana yang harus saya ubah?"

Banyak pemilik bisnis berpikir bahwa hanya "strategi pengujian harga A / B" yang mereka butuhkan. Namun, metode ini berisiko dan kami akan menyentuh alasan mengapa menjelang akhir artikel.

Sebagai gantinya, Anda dapat menguji air menggunakan produk grup yang serupa sebagai sampel.

Katakanlah Anda perlu menaikkan harga produk laris Anda. Logikanya, ini adalah langkah yang berisiko karena dapat mengurangi jumlah pembeli. Dalam hal ini, Anda harus berpikir "out-of-the-box".

Pilih produk dari grup yang sama yang tidak begitu populer di kalangan pelanggan Anda. Lihat bagaimana mereka akan bereaksi terhadap perubahan yang Anda buat. Jika Anda menerima banyak umpan balik negatif, itu biasanya berarti itu bukan saat yang tepat untuk perubahan harga.

Beberapa pemilik e-niaga ingin mempercepat proses pengujian dengan membuat satu atau beberapa halaman arahan dan mengarahkan banyak lalu lintas ke arah mereka sampai mereka merasa memiliki sampel yang relevan. Jika Anda melakukannya, pastikan Anda konsisten dengan desain halaman arahan Anda. Ingat, Anda melakukan ini untuk menguji harga, bukan pilihan desain yang berbeda dan pengaruhnya terhadap tingkat konversi.

Strategi penetapan harga yang akan Anda gunakan akan mencerminkan keberhasilan perubahan harga Anda. Berikut ini adalah ikhtisar singkat dari strategi penetapan harga paling umum yang dapat Anda gunakan untuk menghitung harga baru yang ingin Anda uji.

1) Strategi biaya-plus

Harga biaya-plus adalah cara paling langsung untuk menemukan harga yang tepat untuk produk Anda.

Katakanlah Anda menjual produk buatan tangan. Ada beberapa produk berbeda (baca bahan dan biaya pengemasan) yang Anda perlukan untuk membuat produk akhir. Setelah itu, ada biaya transportasi dan pajak yang perlu Anda tambahkan ke harga Anda. Akhirnya, Anda perlu menambahkan persentase dari seluruh jumlah (margin) untuk menentukan harga akhir produk Anda.

Ingatlah bahwa beberapa faktor dapat secara tidak langsung mengubah strategi biaya-plus Anda. Kami sudah menyebutkan satu harga gas. Itu akan meningkatkan harga layanan transportasi yang Anda gunakan yang secara langsung akan mempengaruhi harga produk Anda. Itu sebabnya banyak bisnis e-commerce memisahkan harga pengiriman ketika mereka menjual produk di situs web mereka.

2) Strategi berbasis pesaing

Mengikuti tren dari segala sesuatu sangat penting dalam dunia e-commerce. Ini terutama mencakup pelacakan harga pesaing utama Anda. Anda harus memiliki gambaran yang jelas tentang harga yang ditawarkan semua pesaing kepada pelanggan mereka. Itu akan membantu Anda menentukan seberapa tinggi atau rendah harga Anda.

Namun, secara aktif melacak harga dari berbagai pesaing untuk berbagai produk lebih mudah dikatakan daripada dilakukan. Untungnya, solusi perangkat lunak seperti Prisync memungkinkan Anda mengawasi pesaing dengan mudah sehingga Anda dapat menyesuaikannya.

3) Strategi berbasis nilai

Harga berbasis nilai hanya mungkin jika Anda menggabungkan data internal dan eksternal sebelum Anda menggunakan metode ini. Strategi ini membutuhkan analisis kebutuhan, pola pikir, dan daya beli klien Anda.

Harga berbasis nilai tidak mungkin tanpa umpan balik yang jelas dari pelanggan kami. Media sosial adalah tempat yang baik untuk mulai meneliti seberapa besar pelanggan menilai produk Anda. Setelah itu, ulasan pelanggan dan survei pelanggan adalah cara terbaik untuk mengumpulkan info yang relevan. Umpan balik yang Anda terima akan memberi tahu Anda jika beberapa produk terlalu mahal atau jika mereka membawa begitu banyak nilai kepada pelanggan Anda sehingga Anda dapat menaikkan harga tanpa dampak apa pun.

4) Mengukur Hasil Secara Aktif

Ikuti statistik yang Anda dapatkan di Shopify atau platform e-niaga lainnya yang Anda gunakan. Lacak berapa banyak penjualan yang telah Anda lakukan sejak Anda mengubah harga. Periksa apakah perubahan Anda menurun pada peningkatan jumlah penjualan rata-rata yang Anda buat sebelumnya.

Penting untuk melakukannya setiap hari. Seperti yang kami katakan, mulailah dengan hanya satu kelompok produk. Jika pembeli bereaksi dengan cara yang secara negatif memengaruhi garis bawah Anda, itu berarti Anda mungkin perlu mencoba strategi lain.

Kesalahan Umum yang Dilakukan Pemilik Bisnis Saat Melakukan Perubahan Harga Produk
Membuat kesalahan dalam ruang e-commerce bisa sangat mahal. Itulah mengapa kami pikir penting untuk menyoroti beberapa kesalahan umum terkait harga yang dilakukan pemilik toko e-commerce.

Turunkan Harga ke Minimum

Menurunkan harga produk Anda mungkin akan menyebabkan jumlah penjualan yang lebih besar. Namun, apakah itu memberi Anda keuntungan yang lebih baik?

Jika Anda ingin menarik lebih banyak orang untuk membeli produk Anda, Anda dapat mengurangi harga Anda sementara melalui diskon. Misalnya, jaket yang Anda jual akan dikenakan diskon 20% hingga akhir bulan. Itu akan menarik orang untuk membelinya, tetapi itu juga akan meyakinkan mereka untuk memeriksa produk lain yang Anda jual. Langkah ini berpotensi meningkatkan keuntungan Anda bersama dengan jumlah penjualan yang Anda lakukan.

Pengujian A / B Lurus

Pengujian semacam ini mungkin baik untuk perancang web dan pengembang web. Mereka dapat membuat dua desain halaman arahan yang berbeda dan memeriksa bagaimana perubahan kecil memengaruhi tingkat konversi keseluruhan.

Namun, A / B menguji halaman harga Anda merupakan langkah berisiko bagi pemilik e-commerce karena beberapa pelanggan dapat menganggapnya sebagai diskriminatif, dan memutuskan untuk tidak membeli dari Anda sama sekali.

Margin yang Sama untuk Setiap Produk

Nilai produk yang Anda jual menentukan margin yang akan Anda tetapkan untuknya. Ingatlah bahwa tidak setiap produk bernilai sama bagi mata pelanggan Anda dan nilainya dapat berubah seiring waktu. Misalnya, jaket akan lebih berharga di musim dingin daripada t-shirt. Dalam hal ini, margin jaket bisa dua kali lipat dari margin t-shirt.

P.S. Ini hanya contoh imajiner dan bisa sangat situasional. Hitung margin dan markup untuk berbagai produk untuk melihat posisi Anda. Setelah itu, Anda dapat menggunakan penetapan harga berbasis nilai untuk memperkirakan apakah Anda dapat menaikkan harga untuk produk dengan margin yang sangat rendah.

Kesimpulan:

Harga sangat terkait dengan nilai. Jika Anda pikir Anda dapat memberikan nilai yang cukup untuk membenarkan harga yang lebih tinggi, tingkatkan itu. Jika Anda pikir Anda bisa mendapatkan lebih banyak dengan harga sedikit lebih rendah yang akan menarik lebih banyak pembeli, kurangi itu.

Hanya saja, jangan lakukan itu atas keinginan sendiri - miliki alasan, rencana, dan strategi penetapan harga.

Itulah satu-satunya cara untuk menguji perubahan harga produk dengan aman di toko online Anda. Ketika Anda meningkatkan merek Anda dan menjadi pemimpin dalam industri Anda, akan lebih mudah untuk mengubah harga Anda karena orang lain harus mengikuti tindakan Anda; bukan sebaliknya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar