Laman

  • Home

Kamis, 07 Juni 2018

7 Tanda-Tanda Team Work yang Kuat.

7 Tanda-Tanda Team Work yang Kuat.
Ketika usaha teman-teman mulai tumbuh, maka permasalahan manajemen SDM mulai mereka hadapi yang dulunya mungkin mereka anggap hal yang sepele dan tidak banyak berpengaruh pada proses bisnisnya. Namun pada akhirnya mereka sadar juga bahwa efisiensi proses dan produktivitas justru lebih banyak dipengaruhi oleh masalah team work. 
 
Team work memang menjadi tolok ukur keberhasilan penerapan manajemen SDM di perusahaan, dan hal ini dimulai dari pemahaman visi dan tujuan jangka pendek perusahaan, pemahaman potensi dan peran dari SDM dan kekuatan komintment mereka dalam mencapai target (tujuan) yang ditetapkan. 
 
Situasi ini menggambarkan pentingnya team work, dan betapa pentingnya untuk memiliki keterampilan team work yang efektif — terutama ketika sekelompok orang bekerja sama untuk pertama kalinya. Jika Anda pernah menjadi bagian dari tim proyek yang berkinerja tinggi — Apakah hanya untuk satu proyek atau dari waktu ke waktu maka Anda tahu ada komponen penting yang membentuk tim yang kuat?

Berikut adalah 7 tanda dari team work yang kuat:

1. Team memahami tujuan.

Penting bahwa anggota team memahami tujuan yang mereka kerjakan, sehingga semua orang bergerak ke arah yang sama. Contohnya: pada proyek outsourcing SDM, beberapa rekan kerja berpikir bahwa itu adalah pekerjaan saya untuk memastikan vendor memenuhi kewajiban kontrak. Kenyataannya, tugas saya adalah membuat vendor sukses sehingga kami dapat menyelesaikan proyek bersama. Kami menjadi sukses sebagai team saat kami mengartikulasikan dan menyetujui tujuan bersama.

2. Team ini berdedikasi untuk mengejar tujuan dengan tujuan terpadu.


Ini adalah satu hal untuk memahami tujuan, tetapi semua orang harus bergerak ke arah yang sama. Hal ini tidak membantu team ketika para pengkritik menjadi pesimis atau mencoba menyuntikkan keraguan ke dalam proyek. Team yang kuat tetap fokus pada sasaran dan menemukan cara-cara kreatif untuk mencapainya — bahkan ketika ada pengakuan bahwa metode saat ini tidak berfungsi.

3. Masalah dan perubahan diantisipasi dan diterima (tanpa banyak mengeluh).

Jika Anda sudah berada di manajemen proyek untuk waktu yang lama, maka Anda akan segera menyadari bahwa langit tidak selalu biru. Masalah akan terjadi dan mereka perlu ditangani secara proaktif. Perubahan akan diperkenalkan dan Anda perlu menemukan cara untuk mengelolanya. Dalam pengalaman kami, team dan pemimpin yang efektif menemukan cara untuk mengambil pekerjaan tambahan, atau mereka tahu bagaimana mendorong secara profesional tanpa menimbulkan reaksi negatif.

Tidak ada yang suka komplain dan kenyataannya adalah pekerjaan itu tidak akan hilang. Team yang kuat mengenali kebutuhan ini dan menemukan cara untuk merangkul dan menyesuaikan diri dengan "kejutan" kecil.

4. Team tetap fokus pada tujuan bahkan ketika konflik terjadi.

Setiap pekerjaan yang melibatkan banyak orang pasti akan terjadi konflik, dan hal ini sangat wajar dalam sebuah team work. Team yang baik akan fokus pada target dan tujuannya meskipun ada konflik terjadi di dalam team.

5. Anggota team dipercaya untuk memberikan peran mereka.


Setiap individu dalam team harus saling memahami potensi dan kemampuan masing-masing serta peran mereka dalam pekerjaan ini. Ketika peran dan tanggung jawab telah ditentukan dan dibagi, maka setiap individu harus saling mempercayai persan rekan-rekan kerjanya.
 
6. Team memahami tonggak utama dan tanggal pengiriman.

Anggota tim yang efektif sangat memperhatikan tanggal utama jadwal proyek dan memahami semua dampak dari kehilangan tanggal tersebut. Sebaliknya, seorang anggota tim yang lemah hanya terus meramalkan masa depan tanpa memahami (atau peduli tentang) dampaknya terhadap proyek. Dalam tim yang kuat, semua orang memahami perlunya meluncurkan rilis berikutnya pada tanggal tertentu (misalnya, 5 Juni), dan pengujian itu harus diselesaikan pada tanggal tertentu di bulan Mei. Lalu semua orang bekerja sama untuk menuju ke sana alih-alih jatuh kembali untuk mengalihkan tanggal.

Ya, ini dapat menyebabkan orang bekerja beberapa jam lagi, tetapi lihat angka pasal 1 dan 2 di atas.

7. Anggota team membentuk hubungan.

Dalam tim yang berkinerja tinggi, Anda benar-benar peduli dengan anggota tim Anda (meskipun terkadang ada sedikit gesekan). Persahabatan dan asosiasi profesional melampaui peran, tanggung jawab, dan jadwal proyek. Dalam tim ini, Anda tahu tentang minat dan bakat masing-masing dan Anda memiliki keinginan untuk bekerja dengan anggota tim ini lagi. Anda menghabiskan 40 jam seminggu bersama orang-orang ini. Kenali mereka di luar pekerjaan proyek sehari-hari Anda!
 
Mungkin begitulah kira-kira gambaran team work yang baik menurut saya, meskipun banyak sekali persepsi team work yang ada.