Laman

  • Home

Senin, 27 November 2017

Apa yang Dimaksud Dengan Disruptive Brand ?

Disruptive Brand
Bagi beberapa orang mungkin istilah disruptive brand bukan barang baru lagi, namun di kalangan UMKM kami pasti hal ini adalah yang baru yang perlu didiskusikan untuk pemahamannya lebih lanjut.

Sedikit tulisan ini adalah untuk membuka wawasan para pelaku UMKM binaan kami tentang apa yagn terjadi saat ini, dan salah satunya adalah disruptive brand. Setidaknya ketika nanti ada forum offline, kami bisa berdiskusi dengan tidak mulai dari nol lagi.
 
Apa yang dimaksud dengan disruptive brand ?
 
Adalah mudah untuk membuat gimmick, namun terus berinovasi untuk tetap di depan dalam persaingan membutuhkan pandangan ke depan yang lebih baik.

"Disruptive tidak hanya melakukan hal-hal dengan cara yang berbeda yang tidak beresonansi atau melangkah lebih jauh - ini adalah tentang mengubah permainan." - James Kirkham, CFO, Copa90

Cara tradisional dalam melakukan sesuatu tidak selalu menjadi yang terbaik. Banyak dari metode ini telah kehilangan fokusnya pada pelanggan dari waktu ke waktu, karena menempatkan kenyamanan perusahaan terlebih dahulu.

Stephen Rapoport, pendiri situs kopi online Pact, mengatakan bahwa disruptive tersebut mengubah proses tersebut di kepala mereka: "Disruptive berarti melihat ke dalam industri atau cara melakukan hal-hal yang telah tertulis dalam prasasti dan menemukan cara untuk melakukannya secara berbeda, hal ini akan memberikan anda keuntungan atas para pemain lama."

Ide yang disruptive juga akan menawarkan layanan baru atau menemukan kembali proses yang ada untuk membuatnya secara signifikan lebih baik. Inilah yang menciptakan inovasi yang disruptive, yang pada akhirnya mengarah pada penciptaan nilai bagi pelanggan.

Dengan pelanggan dan inovasi berada di dalam pemikiran mereka, banyak disruptor menetapkan agenda baru di pasar mereka, yang menyebabkan perubahan permanen yang diadopsi, dan industri terganggu untuk selamanya.
 
Teknologi konsumen memungkinkan terjadinya disruptive

Teknologi murah dan andal sekarang banyak tersedia bagi konsumen, membuat hubungan sehari-hari mereka dengan merek jauh lebih interaktif dan cerdas. Teknologi ini dapat memberikan solusi terhadap persyaratan yang ada, namun juga sarana untuk bereksperimen dengan ide baru, menghasilkan produk yang mengatasi kesenjangan di pasar.

"Untuk Pakta, disruptive berarti melihat merek kopi yang ada, kebutuhan ritel dan konsumen yang ada dan melihat apakah kita dapat memenuhi kebutuhan tersebut lebih baik daripada pemain lama di pasar." - Stephen Rapoport, founder, Pact
 
Disruptor diatur untuk bergerak cepat

Sebagian besar perusahaan tahu bahwa mereka perlu berinovasi. Bagaimanapun, ini adalah disruptor, yang memiliki kemampuan untuk menempatkan inovasi di jantung operasi mereka. Inilah keuntungan yang mereka miliki terhadap merek-merek mapan, yang struktur organisasinya kompleks yang seringkali merupakan penghalang untuk mempengaruhi perubahan yang cepat.

Mempersiapkan diri menjadi kehidupan pelanggan, bukan hanya sekedar menjadi pedagang, memberi merek yang disruptive sebuah pondasi di mana mereka dapat menggunakan teknologi sosial, seluler dan cloud untuk memberikan layanan yang lebih baik bagi pelanggan.

"Sebagian besar pasar memiliki dua atau tiga pemain bersertifikasi besar di dalamnya dan merek yang disruptive masuk - ia dapat memberikan nilai khusus atau melakukan sesuatu yang sudah dilakukan namun melakukannya dengan lebih baik untuk menciptakan disruptive di pasar itu." - Justin Basini, co-founder dan CEO, ClearScore
 
Siapa yang berani, menang

Untuk menjadi disruptor di dunia yang terus berkembang saat ini, anda benar-benar harus siap untuk mengambil risiko. Nama besar yang terkenal karena mengambil risiko (dan menang) semua percaya bahwa sesuatu tentang pengalaman pelanggan perlu diubah - dan terserah pada mereka untuk mendorong perubahan ini untuk memainkan manfaatnya.

Tapi di tengah semua pengambilan risiko ini, penting untuk tidak melupakan tujuan awal anda - ini sangat penting bagi filsafat disruptor.
 
Carilah perspektif segar dan tidak konvensional

Banyak waktu dalam berbisnis, jika anda ingin memecahkan masalah, yang anda perlukan adalah melihat masalah dari perspektif yang berbeda (terkadang tidak konvensional).

Kirsty Emery, salah satu pendiri merek pakaian rajutan yang dibuat secara online Unmade, berbicara dalam video tentang bagaimana perusahaannya mempekerjakan insinyur, fisikawan, perancang busana dan materi iklan lainnya untuk mengatasi masalah yang belum dipamerkan di industri pakaian rajut tradisional.

"Menjadi disruptor berarti melihat masalah dengan perspektif baru dan menemukan solusi yang berbeda melalui perspektif baru itu." - Kirsty Emery, co-founder, Unmade
  
Disruptive untuk kebaikan yang lebih besar

Kita semua tahu tentang Uber dan Airbnb. Namun sebenarnya, sebagian besar organisasi yang disruptive tidak akan pernah menerima liputan atau fitur media global dalam daftar aplikasi smartphone anda. Tidak semua merek yang ditampilkan dalam daftar Marketing Week akan dipuji sebagai superstar "game-changer", namun masing-masing memainkan perannya dalam mengubah cara perusahaan berinteraksi dan terhubung dengan pelanggan mereka.

Itu tidak membuat mereka kurang radikal - mereka menginvestasikan sejumlah besar waktu dan sumber daya untuk menciptakan peluang baru, mengubah pasar demi keuntungan pelanggan dan organisasi itu sendiri.

Sementara organisasi yang disruptive dapat dilihat sebagai pesaing oleh bisnis mapan - dan memang memang begitu - mereka harus dipeluk oleh masyarakat luas sebagai pendorong kemajuan yang positif, memungkinkan cara hidup dan kerja yang lebih baik untuk kita semua.