Laman

  • Home

Selasa, 10 Oktober 2017

Strada Cafe Semarang, Cafe Kelas Presiden.

Ngopi Bareng Pak Jokowi, Bersama Evani Jesslyn (Founder Strada Cafe Semarang)
Semenjak pindah kantor di Jl Kawi No 20 Semarang, saya menjadi sering nongkrong di Strada Cafe di Jl S Parman Semarang, depan Hotel Neo. Bukan tanpa alasan, karena dekat dengan kantor, mudah dijangkau oleh teman-teman dan yang lebih penting di sini kita temukan kopi yang benar-benar berkualitas.

TIdak salah jika Pak Jokowi memilih Mbak Evani Jesslyn, founder dari Strada Cafe Semarang ini meracik kopi bulat beliau. Dengan pengalaman dan sertifikasi grader yang dimilikinya, Mbak Evani benar-benar ingin memberikan pengalaman menikmati kopi berkualitas dan setara dengan brand internasional. Pengalamannya berkeliling dunia memberikan banyak referensi bagaimana menyajikan "kenikmatan" kopi yang sesungguhnya.

Sebagaimana sore ini ketika saya meeting dengan teman-teman Investree selaku mitra pembiayaan kami, saya pun memilih Strada Cafe untuk bisa ngobrol santai dan membicarakan program-program yang akan kita garap bareng selanjutnya.Tentunya karena kami juga penasaran ingin menikmati kopi presiden, maksudnya kopi yang dipilih oleh Pak Jokowi yang pernah diracik oleh Mbak Evani sendiri.

Nikmatnya menikmati kopi presiden di Strada Cafe Semarang.

Kerja di Cafe, why not ?

Berbagai kopi berkualitas dari pelosok Indonsia ada di sini.

Harga terjangkau, gengsi terjaga.
Bisnis cafe shop memang sedang menjamur di Semarang, yang mulai berkembang menjadi kota bisnis. Tidak hanya di tengah kota, bahkan di pinggiran kota pun cafe shop mulai menjamur, mungkin budaya ngopi sudah mulai dianut oleh warga kota Semarang ini.

Sayang beberapa cafe shop tidak memiliki konsep yang kuat, bahkan banyak di antaranya mengabaikan cita rasa kopi itu sendiri. Mereka tidak terbekali dengan pengetahuan mengenai kopi, bagaimana meraciknya dengan benar dan bagaimana menyajikannya. Mereka hanya berpikir tamu minta kopi maka mereka buatkan kopi.

Ketika ngopi sudah menjadi budaya, maka ada nilai yang lebih mendalam yang perlu digali oleh para pemilik coffee shop. Masalah cita rasa pasti akan menjadi hal yang mendasar, dan hal ini dilatarbelakangi dengan pengetahuan mengenai kopi yang cukup memadai, belum lagi bagaimana mereka mengolah kopi dan menyajikannya. Semua harus dalam konsep yang rapi, konsep yang memberikan kesan yang mendalam kepada para pelanggannya dan konsep yang mampu memberikan edukasi yang sebenarnya atas kopi itu sendiri.

Memiliki Mbak Evani, Semarang seolah memiliki asset yang sangat berharga dalam memberikan kultur ngopi di kota ini. Karena selain sebagai seorang entreprenuer, beliau juga merupakan trainer yang bisa memberikan pembekalan kepada sesama pemilik coffee shop di Semarang untuk meningkatkan kualitas produk dan pelayanan. 

Apa tolok ukurnya ? Budaya ngopi ini memang dikenal di dunia Barat, oleh sebab itu jika ada orang asing yang bisa menikmati kopi di kedai kopi lokal, maka kami anggap bahwa kopi mereka sudah memiliki konsep yang memadai. Konsep ini harus menjadi tolok ukur dalam mengembangkan bisnis coffee shop di Semarang, jika kota ini ingin mengembangkan pariwisata. Tidak mudah lho bagi orang asing mencari kedai kopi yang cocok di Indonesia, plihan mereka saat ini adalah Starbuck dan Coffee Bean, padahal kita bisa mengalahkan mereka semua.

Sukses Mbak Evani dengan Strada Cafe-nya, semoga brand ini bisa terus berkembang dan bisa seperti Starbuck dan Coffee Bean.