Laman

  • Home

Sabtu, 21 Januari 2017

13 Kebiasaan Orang Super Persuasif Yang Bisa Dipelajari

Image result for persuasive people
13 Kebiasaan Orang Super Persuasif Yang Bisa Dipelajari.
Apakah Anda sedang meyakinkan pembeli Anda untuk membeli produk Anda, atau Anda sedang menyakinkan investor untuk mendanai proyek Anda? Persuasi adalah keterampilan yang berperan untuk kesuksesan bisnis Anda.

Orang persuasif memiliki kemampuan luar biasa untuk mengarahkan Anda condong ke arah cara berpikir mereka. senjata rahasia mereka adalah "disukai". Mereka membuat Anda menyukai lebih dari sekedar ide-ide mereka; bahkan cara yang mereka lakukan untuk untuk menyakinkan Anda.

Terlalu banyak orang menyerah pada keyakinan yang salah bahwa menjadi "menyenangkan" itu datang dari sifat-sifat alami yang hanya milik oleh beberapa orang yang beruntung dan sangat berbakat. Sangat mudah untuk menjadi salah paham. Pada kenyataannya, menjadi menyenangkan berada di bawah kendali Anda, dan itu soal kecerdasan emosional (EQ).

TalentSmart melakukan penelitian terhadap lebih dari satu juta orang yang menunjukkan bahwa orang yang memiliki keterampilan ini tidak hanya sangat menyenangkan, mereka juga mengungguli yang lain dengan selisih yang tidak banyak.

Dr. Travis Bradberry melakukan beberapa survey untuk mengungkap perilaku kunci orang cerdas yang secara emosional terlibat membuat mereka begitu persuasif. Berikut adalah trik perdagangan dari orang sangat persuasif yang mereka gunakan untuk keuntungan mereka:

1. Mereka pleasers

Orang persuasif tidak pernah memenangkan pertempuran, mereka memilih kalah perang dalam jangka pendek. Mereka tahu bagaimana dan kapan harus berdiri di tanah mereka, namun mereka terus-menerus membuat pengorbanan yang membantu perjuangan mereka. Mereka selalu menyerah, memberikan tanah, dan melakukan hal-hal untuk orang lain yang membuat mereka bahagia. Orang persuasif melakukan ini karena mereka tahu dalam jangka panjang mereka akan memenangkan lebih banyak. Mereka tahu lebih baik untuk menjadi sukses daripada menjadi "benar."

3. Mereka tidak memaksa.  

Orang persuasif membangun ide-ide mereka dengan tegas dan percaya diri, tanpa menjadi agresif atau memaksa. Orang yang memaksa banyak yang berakhir gagal. Pendekatan mereka dimulai dari memberikan kesan kepada pelanggan, dan itu tidak lama, mereka akan rela bersusah payah untuk mendapatkan kesan berikutnyat. Orang persuasif tidak meminta banyak, dan mereka tidak membantah keras untuk posisi mereka karena mereka tahu bahwa kehalusan yang akan menang dalam jangka panjang. Jika Anda cenderung tampil terlalu agresif, fokuslah pada kepercayaan diri tetapi harus tetap tenang. Jangan sabar dan terlalu gigih. Tahu bahwa jika ide Anda benar-benar bagus, orang akan menangkap jika Anda memberi mereka waktu. Jika Anda tidak memberikan waktu, mereka tidak akan menangkap sama sekali.

3. Mereka baik, tidak pemalu. 

Di sisi lain, mempresentasikan ide-ide Anda sebagai pertanyaan atau seolah-olah mereka membutuhkan persetujuan membuat mereka tampak cacat dan tidak meyakinkan. Jika Anda cenderung pemalu, fokus pada mempresentasikan ide-ide Anda sebagai pernyataan dan fakta yang menarik untuk pihak lain untuk memikirkannya. Juga, menghapus kualifikasi dari pidato Anda. Ketika Anda mencoba untuk menjadi persuasif, tidak ada ruang untuk "Saya pikir" atau "Ada kemungkinan bahwa."

4. Mereka tahu penonton mereka.  

Orang persuasif tahu penonton mereka di dalam dan luar, dan mereka menggunakan pengetahuan ini untuk berbicara dengan bahasa yang dipahami penonton. Apakah itu dengan toning bawah ketegasan Anda ketika berbicara dengan seseorang yang pemalu atau cranking untuk seseorang yang agresif, jenis energi tinggi setiap orang berbeda, dan penangkapan pada seluk-beluk ini adalah ke arah membuat mereka untuk mendengar sudut pandang Anda.

5. Mereka melukis gambar.  

Penelitian menunjukkan bahwa orang jauh lebih mungkin untuk dibujuk oleh sesuatu yang memiliki visual dalam kehidupan. Orang persuasif memanfaatkan ini dengan menggunakan citra visual yang kuat. Ketika gambar yang sebenarnya tidak tersedia atau tepat, orang-orang ini menceritakan kisah hidup yang bernapas kehidupan ke ide-ide mereka. Cerita yang baik membuat gambar dalam pikiran penerima yang mudah untuk terhubung dan sulit untuk melupakan.

6. Mereka menggunakan bahasa tubuh yang positif.  

Menjadi sadar gerakan Anda, ekspresi, dan nada suara (dan memastikan mereka positif) akan melibatkan orang-orang dan membuka mereka untuk argumen Anda. Menggunakan nada antusias, meluruskan lengan Anda, menjaga kontak mata, dan condong ke arah orang yang sedang berbicara it adalah semua bentuk bahasa tubuh yang positif yang akan digunakan orang persuasif untuk menarik orang lain dalam bahasa tubuh yang positif. Akan melibatkan audiens Anda dan meyakinkan mereka bahwa apa yang Anda katakan adalah valid. Ketika datang ke persuasi, bagaimana Anda mengatakan sesuatu dapat lebih penting daripada apa yang Anda katakan.

7. Mereka tersenyum. 

Orang secara alami (dan secara tidak sadar) mencerminkan bahasa tubuh mereka kepada lawan bicara. Jika Anda ingin orang seperti Anda dan percaya pada Anda, maka tersenyumlah pada mereka selama percakapan, dan mereka akan sadar membalas budi dan merasa baik sebagai hasilnya. Orang persuasif banyak tersenyum karena mereka memiliki antusiasme yang tulus untuk ide-ide mereka. Dan hal Ini memiliki efek menular pada semua orang yang mereka temui.


8. Mereka mengakui sudut pandang Anda.

Taktik sangat kuat persuasi adalah untuk mengakui titik kelemahan. Mengakui bahwa argumen Anda tidak sempurna. Hal ini menunjukkan bahwa Anda berpikiran terbuka dan bersedia untuk melakukan penyesuaian, bukannya keras kepala yang menyebabkan audiens Anda tahu bahwa Anda memiliki kepentingan terbaik. Mencoba menggunakan pernyataan seperti, "Aku melihat darimana latar belakang Anda", dan "Itu membuat banyak ide". Ini menunjukkan bahwa Anda secara aktif mendengarkan apa yang mereka katakan, dan Anda tidak akan hanya memaksa ide-ide Anda kepada mereka. Orang persuasif memungkinkan orang lain untuk berhak berpendapat dan mereka memperlakukan pendapat ini sebagai hal yang valid. Mereka melakukan ini karena mereka menunjukkan rasa hormat, yang membuat orang lain lebih mungkin untuk mempertimbangkan sudut pandang mereka.

9. Mereka mengajukan pertanyaan yang baik. 

Orang-orang membuat kesalahan terbesar ketika mereka datang tidak untuk mendengarkan apa yang dikatakan orang melainkan mereka berfokus pada apa yang akan mereka katakan selanjutnya atau bagaimana apa yang orang lain katakan akan mempengaruhi mereka. Kata-kata datang secara keras dan jelas, tetapi maknanya hilang. Sebuah cara sederhana untuk menghindari hal ini adalah dengan mengajukan banyak pertanyaan. Orang ingin tahu Anda sedang mendengarkan, dan sesuatu yang sederhana seperti pertanyaan klarifikasi menunjukkan tidak hanya bahwa Anda mendengarkan, tetapi juga bahwa Anda peduli tentang apa yang mereka katakan. Anda akan terkejut berapa banyak rasa hormat dan penghargaan yang Anda dapatkan hanya dengan mengajukan pertanyaan.

10. Mereka menyebut nama Anda.  

Nama Anda adalah bagian penting dari identitas Anda, dan rasanya hebat ketika orang menyebutkannya. Orang persuasif memastikan mereka menyebut nama orang lain setiap kali mereka melihat mereka. Anda tidak hanya harus menyebut nama seseorang ketika Anda menyapa dia. Penelitian menunjukkan bahwa orang merasa divalidasi ketika orang yang mereka ajak berbicara mengacu pada nama mereka selama percakapan.

11. Mereka membentuk koneksi. 

Orang jauh lebih mungkin untuk menerima apa yang Anda katakan setelah mereka merasakan orang macam apa Anda. Dalam sebuah penelitian negosiasi, mahasiswa Stanford diminta untuk mencapai kesepakatan di kelas. Tanpa instruksi apapun, 55% dari siswa berhasil mencapai kesepakatan. Namun, ketika siswa diminta untuk memperkenalkan diri dan berbagi latar belakang mereka sebelum mencoba untuk mencapai kesepakatan, 90% dari siswa melakukannya dengan sukses. Kuncinya di sini adalah untuk menghindari terlalu terjebak dalam bolak-balik dari negosiasi. Orang yang Anda ajak berbicara adalah mitra, bukan lawan atau target. Tidak peduli seberapa menarik argumen Anda, jika Anda gagal untuk menghubungkan pada tingkat pribadi, hal ini akan meragukan semua yang Anda katakan.

12. Mereka asli.  

Menjadi tulus dan jujur ​​sangat penting untuk menjadi persuasif. Tidak ada yang suka kepalsuan. Orang tertarik kepada mereka yang asli karena mereka tahu bahwa mereka dapat dipercaya. Sulit untuk percaya kepada seseorang ketika Anda tidak tahu siapa mereka sebenarnya dan bagaimana mereka sebenarnya. Orang persuasif tahu siapa mereka. Mereka cukup percaya diri untuk menjadi nyaman dengan keadaan mereka mereka sendiri. Dengan berkonsentrasi pada apa yang mendorong Anda dan membuat Anda bahagia sebagai seorang individu, Anda menjadi orang yang jauh lebih menarik dan persuasif daripada jika Anda mencoba untuk memenangkan orang di atas dengan mencoba untuk menjadi seperti orang yang mereka inginkan atas Anda.

13. Mereka tahu kapan harus menarik kembali.  

Urgensi adalah ancaman langsung terhadap persuasi, sehingga seolah diabaikan. Ketika Anda mencoba untuk memaksa orang untuk setuju langsung, studi menunjukkan bahwa mereka sebenarnya lebih cenderung untuk berdiri dengan pendapat asli mereka. Ketidaksabaran Anda menyebabkan mereka untuk melawan argumen Anda dan bertahan pada pendapat mereka sendiri. Jika posisi Anda kuat, Anda tidak perlu takut untuk mundur dan memberikan waktu untuk meresapi Ide-ide dengan baik yang seringkali sulit untuk memproses langsung, dan sedikit waktu untuk lebih mendalami.

Meramu Semua Hal di Atas Bersama

Orang persuasif mahir membaca dan merespon orang lain. Mereka sangat bergantung pada kecerdasan emosional (EQ) untuk membawa orang-orang ke dalam cara berpikir mereka. Dengan 90% dari top performer kecerdasan emosional, tak heran bahwa orang-orang persuasif mengandalkan keterampilan ini untuk maju. Tambahkan keterampilan ini untuk repertoar Anda, dan Anda berada pada jalur untuk bergabung dengan kelompok eksklusif ini.

Demikian sharing hebat dari Dr. Travis Bradberry dari Stanford University yang didasarkan pada survey. Dan dari pengalaman kami, hal-hal tersebut di atas bisa kami katakan 99% mendekati kenyataan yang ada di lapangan.

Semoga sharing ini berguna bagi semua orang yang memang mengangan untuk menjadi orang yang persuasif. Buatlah bisnis dan keinginan anda menjadi dingin bagi orang lain, sehingga mereka merasa suka rela masuk dalam bisnis dan keinginan Anda.