Laman

  • Home

Kamis, 19 Januari 2017

13 Cara Untuk Mengatasi Rasa Takut Saat Berbicara Di Depan Umum

Siapa sih yang tidak ingin mahir berbicara di depan umum ? Kami pun ingin demikian. Tetapi masalah yang sering muncul, bahkan kepada bagi seorang speaker (pembicara), adalah rasa takut atau nervous saat akan berbicara di depan umum. Berikut adalah tulisan dari Catherine Clifford, yang dipublikasikan Selasa, 11 Oktober, 2016 yang mungkin bermanfaat untuk mengatasi rasa takut tersebut. Tulisan ini pun bersumber dari berbagai ahli public speaking di dunia.

Semoga sharing ini bermanfaat dan dapat diterapkan oleh teman-teman. baik para pelaku UMKM saat mempresentasikan produk dan bisnisnya maupun pembaca lain yang ingin menjadi seorang pembicara yang handal.

13 Cara Untuk Mengatasi Rasa Takut Saat Berbicara Di Depan Umum

President Barack Obama answers a question during a town hall.
Preisden Barack Obama Menjawab Pertanyaan Saat di Balai Kota,
Saul Loeb | AFP | Getty Images

Banyak orang Amerika takut berbicara di depan umum daripada takut gempa bumi, banjir, angin topan, badai salju, kesepian, sekarat, pencurian, gunung berapi, penuaan, jarum, penembakan massal, penculikan dan hantu.

"Glossophobia," istilah medis untuk demam panggung, membuat 28,4 % orang dewasa di AS takut atau sangat takut, menurut durvey ketakutan Amerika oleh The Chapman University. Sementara itu, gunung berapi menakut-nakuti 19,7 % orang dewasa Amerika dan 8,5 % orang dewasa takut zombie, menurut laporan survey tersebut.

Terlepas dari kenyataan bahwa berbicara di depan umum sering seolah dianggap teror, tetapi hal itu merupakan keterampilan penting bagi pengusaha potensial dan pemilik bisnis yang harus mampu berdiri di depan banyak orang untuk membuka peluang, menyajikan sebuah ide, atau menutup kesepakatan.

Berikut adalah 13 rahasia besar dari para pembicara profesional, ahli, dan pelatih untuk membantu Anda mengatasi demam panggung dan memberikan "kartu as" presentasi.
 
1. Bicaralah Dari Hati Nurani

Berbicara tentang pengalaman Anda sendiri. "Menceritakan pribadi, cerita yang benar adalah cara terbaik untuk menyampaikan informasi dan menginspirasi orang lain. Dan hal itu mudah diingat dari cerita kita sendiri!" kata Gary Schmidt, Past Internasional Presiden Toastmasters International, sebuah organisasi nirlaba yang membantu anggota meningkatkan keterampilan berbicara di depan umum.

Gary Schmidt
Gary Schmidt, Sumber: Gary Schmidt

Dan menghindari bahasa terlalu rumit. Kehilangan penonton. "Anda tidak perlu jargon yang terdengar seperti Anda tahu semua apa yang Anda bicarakan, membawa kisah-kisah pribadi Anda sendiri dan pengalaman untuk membangun kasus persuasif untuk mengapa Anda bergairah tentang apa yang Anda lakukan, antusiasme Anda adalah alat penjualan terbaik,. "kata Allison Shapira, pendiri dan CEO dari Global Public Speaking.
 
2. Bayangkan diri Anda sebagai pemenang

"Ada banyak orang yang mempersiapkan mental pada menit-menit sebelum berbicara atau mungkin pada hari yang sama. Salah satu faktor terkuat adalah untuk mempersiapkan mental lebih awal sejak undangan berbicara dikonfirmasi," kata Mohammed Murad, Internasional Presiden Toastmasters. "Visualisasi tempat dan penonton sangat memberikan kontribusi untuk membangun kepercayaan."


3. Tarik Nafas Dalam

Menyadari napas Anda memberi Anda kontrol saraf Anda. "Ambil napas dalam sebelum dan selama presentasi Anda atau menenangkan saraf Anda dan menambah daya dan kekuatan untuk suara Anda," kata Shapira, yang telah menjadi dosen Harvard, penyanyi opera dan speaker TEDx dan telah meluncurkan perusahaan konsultan komunikasi sendiri. "Ambil nafas dalam juga membuat suara Anda berpusat dan mencegah uptalk berbahaya yang merusak kredibilitas dan kepercayaan diri."

Allison Shapira
Allison Shapira Sumber: David Hume Kennerly
Rochelle Rice, speaker Toastmasters International yang terakreditasi, merekomendasikan posisi berdiri dengan kaki Anda paralel lebar dan lengan Anda sebelum berbicara di depan orang banyak dan kemudian mengambil lima napas dalam-dalam melalui hidung dan keluar melalui mulut. Ini juga membantu untuk mengangkat lengan kanan dan peregangan ke kanan dan sebaliknya, katanya. "Turunkan lengan, bawa kaki Anda bersama-sama dan rasakan sensasi nafas dan sirkulasi dalam tubuh Anda," katanya.

4. Batasi Power Point Anda

Powerpoint adalah lagu pengantar tidur yang lembut untuk audiens Anda. "Orang-orang akan berinvestasi kepada Anda karena energi Anda, kepercayaan diri, dan antusiasme, bukan karena slide Anda," kata Shapira. "Buatlah Anda dan bisnis Anda fokus pada presentasi Anda bukannya menghabiskan jam di depan audiens dengan slide yang sempurna."


5. Latih Terus Kemampuan Anda

Mensimulasikan pengalaman berbicara kepada audiens dalam latihan Anda, kata Sims Wyeth, pelatih, penulis bisnis, penulis, dan pembicara eksekutif. Wyeth memulai karirnya sebagai aktor dan sebelumnya telah mengajar teater, dan bicara & pidato di New York University Tisch School of the Arts, Michael Chekhov Studio, Actors and Lab Director di University of New Orleans.

"Berlatihlah dengan baik, yang berarti Anda harus berlatih seperti di bawah tekanan," kata Wyeth. "Latihan adalah pekerjaan, kinerja adalah permainan, dan berlatihlah di bawah tekanan sebagaimana situasi Anda yang dituntut berbicara di depan umum."

Sims Wyeth
Sims Wyeth Sumber: sims Wyeth

Ada perubahan neurologis yang terjadi ketika Anda berlatih. "Latihan transfer kata-kata dan ide-ide dari korteks serebral, yang bertanggung jawab untuk pikiran sadar yang lebih tinggi, untuk cerebellum, yang orchestrates mengaktivasi kecepatan motorik yang dibutuhkan untuk melakukan tindakan yang kompleks, seperti berbicara kepada orang banyak, mengajarkan jari-jari Anda untuk memainkan karya musik baru, atau belajar baris-berbaris dalam bermain, "kata Wyeth, yang juga penulis The Essentials of Persuasive Public Speaking.

6. Berbicara di Depan Umum adalah Keterampilan, Bukan Bakat

"Jangan menganggap Anda memang dilahirkan sebagai pembicara publik alami; Akuilah bahwa itu adalah ketrampilan yang bisa dipelajari (dan penting) untuk mempromosikan bisnis Anda kepada investor, pelanggan, dan mitra. Anda perlu menyisihkan waktu untuk latihan dan mendapatkan umpan balik dari rekan-rekan dan teman-teman, " kata Shapira."Anda tidak bisa outsource berbicara di depan umum; sebagai pengusaha, itu tergantung Anda untuk menjadi wajah dari bisnis Anda." - A llison Shapira, pendiri dan CEO Global Public Speaking.


Dan jika Anda adalah leader dari sebuah bisnis, Anda adalah orang yang akan dan harus berada di panggung. "Anda tidak bisa outsource berbicara di depan umum; sebagai pengusaha, itu tergantung Anda untuk menjadi wajah dari bisnis Anda," katanya. 


7. Paku di Awal dan Akhir 

Pembukaan menetapkan nada untuk pidato Anda dan penutupan Anda adalah apa yang akan Anda tinggalkan untuk audiens Anda. Seorang pengusaha hanya memiliki delapan kata-kata untuk mendapatkan perhatian dari seorang kapitalis ventura di lapangan, melewati "Jadi, Ya," di awal, kata Shapira. Melompat ke kanan. Dan dalam kesimpulan Anda, yang meninggalkan audiens Anda dengan ajakan untuk bertindak atau cara lain bagi orang untuk terlibat.

"Bagian yang paling penting dari pidato adalah pembukaan dan kesimpulan," kata Shapira. "Daripada mengharapkan kalimat yang terjadi secara spontan pada saat itu; tulis dan latihlah sejak awal."


Bahkan lebih baik: menghafal. Memiliki pembukaan, dan penutupan yang dipakukan ke bawah dan kemudian memiliki versi titik peluru dari sisa pidato yang Anda hafal, Rochelle Rice menunjukkan, salah satu dari 69 Speaker terakreditasi dari Toastmasters International dan anggota dewan National Speakers Association.


8. Hindari Improvisasi 

Latihan, latihan, latihan. "Jangan melayang, tidak peduli seberapa baik Anda berpikir, Anda akan berpikir pada kaki Anda," kata Schmidt. "Kata Mark Twain itu yang terbaik:" 

"Biasanya diperlukan waktu lebih dari tiga minggu untuk mempersiapkan pidato dadakan dengan baik."

9. Jadilah Diri Sendiri dan Memiliki Waktu yang Baik 

Jika Anda menempatkan diri di depan, penonton akan menangkap itu. "Berbicara tidak bertindak," kata Murad. "Orang-orang biasanya merasakan kepribadian, dan itu menjadi jelas bahwa pembicara bertindak dengan mencoba untuk menjadi orang lain. Tidak ada salahnya meneliti gaya speaker lainnya, namun pembicara perlu mengembangkan gaya yang berbeda dengan kepribadian mereka sendiri, dan tidak pernah meniru gaya orang lain."

Antusiasme dan kebosanan yang menular. 


 "Jika Anda bersemangat tentang topik Anda dan bersemangat hadir untuk orang lain, itu akan menular," kata Schmidt. "Jika Anda sedang bersenang-senang sebagai pembicara, audiens Anda akan bersenang-senang mengamati pidato Anda.""Berbicara tidak bertindak." -Mohammed Murad, lalu Internasional Presiden Toastmasters 

10. Tailor Pidato Kepada Khalayak 

Bahkan jika Anda telah memberikan pidato sebelumnya, pastikan untuk membuat tweak (sentilan) untuk melibatkan audiens yang spesifik.

Mohammed Murad
Mohammed Murad Sumber: Mohammed Murad
"Tanpa terkecuali, penonton, tempat, dan pengaturan semua berbeda setiap saat. Sehingga kami tidak akan pernah bisa terlalu siap," kata Murad. 

11. Pilih Mantra Satu Kata

Otak Anda akan diperlambat oleh instruksi yang rumit, kata Wyeth. "Psikolog telah menetapkan bahwa satu kata instruksi untuk diri sendiri ketika Anda berada di bawah tekanan menghasilkan kinerja terbaik. Psikolog olahraga mendorong pegolf profesional untuk memilih satu kata karena mereka bersiap-siap untuk melakukan pat. 'Halus' adalah satu kata yang baik, "katanya ."Kata Mark Twain itu yang terbaik: 'Biasanya diperlukan waktu lebih dari tiga minggu untuk mempersiapkan pidato dadakan yang baik.' " - Gary Schmidt, Past Internasional Presiden Toastmasters International.


"Memerintahkan otak Anda ingat untuk bernapas, tersenyum, berdiri tegak, memperlambat, dan melihat penonton akan menghasilkan bencana. Pilih satu kata untuk menjadi Bintang, sesuatu seperti, 'Relax,' atau 'Fun,' atau 'Easy.' " 


12. Bersabarlah dengan Diri Sendiri

Anda mungkin tidak akan seperti Tony Robbins pada percobaan pertama Anda. "Public speaking tidak mudah. ​​Butuh waktu, latihan dan kesabaran untuk mengasah kemampuan Anda," kata Rice. 


13. Akhirnya: Tidak Overthink (Tidak Banyak Berpikir) 

Seperti kontra-intuitif kedengarannya, konsentrasi penuh akan perjalanan Anda, kata Wyeth. "Otak kecil bertanggung jawab untuk mendalangi ingatan kilat untuk kata-kata cepat dan ide-ide ketika Anda berbicara, tapi itu tidak boleh diandalkan. Ini bukan sebuah kesadaran yang diakses. Anda tidak dapat mengetuk pintu dan berkata, 'Ok, otak kecil, aku siap untuk berbicara. ' Buka dan lakukan hal Anda sewajarnya." katanya.

Rochelle Rice

Rochelle Sumber Beras: Jowdy Fotografi

"Ilmu pengetahuan adalah jelas. Jika Anda tidak ingin tersedak, dengan tidak memantau kinerja Anda sendiri maka jadilah terlatih dengan baik, percaya diri, dan lanjutkan dengan hal-hal itu."

Jangan terlalu didikte orang dan memikirkan banyak hal, karena hal ini justru akan mengacaukan tujuan dan konsentrasi anda ketika berada di depan banyak orang. Terlalu banyak berpikir dan terlalu banyak yang akan dilakukan membuat Anda menjadi kurang menikmati keberadaan Anda di depan audiens.

Demikian apa yang bisa kami share kepada teman-teman pelaku UMKM yang ingin mengatasi rasa takutnya ketika berada di depan audiens untuk menyampaikan presentasi produk, bisnis maupun ide-idenya.