Laman

  • Home

Selasa, 13 September 2016

10 Langkah Rencana Aksi Penjualan

Image result for Sales
Meningkatkan Penjualan
Kesulitan menjaga konsistensi penjualan adalah hal yang sering dihadapi oleh pelaku bisnis baru dengan produk yang baru. Salah satu cara untuk melihat rencana aksi penjualan adalah dengan memikirkan batu loncatan, yang artinya setelah anda menyelesaikan satu tugas, anda pindah ke langkah berikutnya dan kemudian langkah selanjutnya.

Dengan pemikiran ini, inilah kerangka 10 langkah untuk mengembangkan rencana aksi penjualan:

Aksi Langkah 1: Identifikasi 10 Pelanggan Anda.


Ingat aturan (pareto)  80-20 ? Sebagian besar penjualan dan kontrak anda akan datang dari upaya yang 20%. Untuk alasan ini, daftar "top ten" pelanggan anda dan lihat di mana dan bagaimana anda bisa memberikan layanan yang lebih baik kepada mereka.

Banyak hal yang bisa ditawarkan kepada 10 besar pelanggan kita, semua tergantung bagaimana kita bisa mengenal pelanggan kita dengan lebih baik dan bagaimana kita mampu menjaga hubungan baik dengan mereka.

Tentunya dari Top 10 ini kita sudah memahami benar apa kebutuhan mereka masing-masing sehingga mereka masih loyal kepada kita sampai saat ini. Upaya meningkatkan layanan kepada mereka,  misalnya menganggarkan biaya marketing sebear 20% kepada Top 10 akan memberikan dampak penjualan yang signifikan.

Aksi Langkah 2: Identifikasi Top 10 Prospek Anda

Berikutnya, melihat 10 calon pelanggan yang anda targetkan. Jika anda menjalankan bisnis anda sendiri, seringkali anda terjebak untuk melakukan upaya penjualan yang melebar, tidak fokus kepada target prospek yang anda bidik.


 "Aku akan memberi kesempatan mereka untuk mencoba." 
"Mengapa saya tidak mengirimi mereka brosur?" 
"Ini bukan daerah saya tapi mengapa tidak (apa salahnya dicoba) ?"

Di atas adalah hal-hal yang sering kita lakukan dalam bisnis kita sendiri, kita menjadi sangat lunak dengan usaha kita. Bukannya berfokus dimana anda memiliki strength point, tapi anda justru memperluas ke daerah baru yang anda kurang keahliannya. Sehingga hasilnya tidak maksimal.


Solusinya:

  1.  Fokus pada area di mana anda dapat menghasilkan peluang bisnis yang nyata.
  2.  Lihatlah relung mikro yang kurang terlayani.
  3.  Mengidentifikasi sektor-sektor di mana anda bisa menambah nilai lebih dari pesaing anda.

Aksi Langkah 3: Identifikasi 5 Anggota Tim Anda


SDM merupakan hal yang paling penting dalam melakukan rencana aksi ini, untuk melakukan ini, Anda perlu tim yang kuat.


Ada pepatah di Belanda: "Jika Anda ingin mendapatkan sesuatu untuk dilakukan, mintalah kepada orang yang sibuk."


Bisnis anda mungkin sama, anda memiliki beberapa pekerja tim yang benar-benar berkomitmen dan dapat anda andalkan. Saat menulis rencana tindakan,  anda lihat apakah anda bisa menjabarkan pembagian tugasnya di papan ? Mendapatkan orang yang tepat adalah penting. Tidak peduli seberapa besar produk anda, jika tim Anda tidak sampai sejak awal, maka rencana itu tidak akan berhasil. 


Aksi Langkah 4: Buat Rencana Serangan 

Langkah berikutnya adalah bekerja di luar rencana yang ringkas dan mudah diikuti oleh orang lain (pesaing). Jangan membuatnya begitu rumit sehingga anda harus mengajar orang bagaimana cara kerjanya. Misalnya:
  •  Senin - Email, Telepon, Panggilan, Visit
  •  Selasa - Email, Telepon, Panggilan, Visit
  •  Rabu - Email, Telepon, Panggilan, Visit
  •  Kamis - Email, Telepon, Panggilan, Visit
  • Jumat - Email, Telepon, Panggilan, Visit
Membuat jadwal sederhana dan mengidentifikasi siapa yang akan anda telpon setiap harinya dalam seminggu. Bagaimana anda akan menghubungi mereka dan langkah-langkah apa yang harus segera ditindaklanjuti ? 

Aksi Langkah 5: Menghasilkan Publisitas 

Jangan malu mempromosikan diri sendiri, ketika pesaing anda tidak melakukannya. Carilah cara untuk menghasilkan publisitas baik offline dan online:Offline Publisitas : pelatihan, setup acara lokal, bergabung dengan asosiasi perdagangan, menulis untuk koran lokal, mensponsori acara dan sebagainya.

Publisitas Online : penggunaan webinar, setup Fan Page untuk bisnis, bergabung dengan jaringan bisnis online, terlibat dengan orang lain di social media, mengembangkan blog yang menunjukkan keahlian anda, menulis posting tamu dan berbagi informasi yang berguna untuk  orang lain


Aksi Langkah 6: Membangun Merek Anda 


Branding tidak harus rumit. Sebaliknya, dapatkan berikut di tempat:Mendefinisikan pesan Anda: apa yang anda tawarkan dalam satu kalimat ? Hindari jargon, klise dan istilah-istilah. Fokus pada manfaat yang Anda berikan.

Membuat identitas bisnis: menyewa desainer grafis dan mendapatkan set logo yang baik dan bisa dikembangkan.


Buat kit pemasaran - mengembangkan seperangkat studi kasus, artikel atau paper, kisah sukses dan dokumen penjualan lainnya yang bisa anda bagikan kepada calon klien.


Aksi Langkah 7: Jaringan! Jaringan! Jaringan! 


Misalnya, keberhasilan anda sebagai seorang freelancer tidak hanya didasarkan pada kualitas tinggi dari pekerjaan anda (yang datang kemudian) namun pada jaringan yang anda buat untuk menemukan lead dan membangun goodwill dalam komunitas bisnis.

Tanpa jaringan (offline dan online), akan sangat sulit untuk mendapatkan radar pelanggan anda. Mencari peluang untuk mendapatkan lebih banyak "waktu mula" dengan prospek.


Hal ini dapat dilakukan secara offline, misalnya pada Kamar Dagang & Industri setempat, atau secara online di LinkedIn atau situs jejaring bisnis lainnya.


Aksi Langkah 8: Menumuhkan Telinga

Tumbuh telinga ? Apa artinya? Ini berarti anda harus menemukan cara untuk 'mendengarkan' dan mendengar apa yang terjadi dalam industri Anda.


Mendengar langsung dari sumbernya adalah informasi yang sangat penting dalam dunia bisnis, bukan informasi yang anda dapatkan dari membaca majalah atau koran.


Aksi Langkah 9: Perhalus Rencana 

Jangan takut untuk mengubah rencana tindakan jika anda merasa perlu adanya perbaikan. Mendengarkan pelanggan anda, mendapatkan umpan balik dari tim anda dan memperbaikinya sesuai kebutuhan. Kadang-kadang perubahan kecil adalah hal yang dibutuhkan untuk memperbaiki hal-hal besar.

Demikian juga, jika Anda menjalankan sebuah situs web, menggunakan Google Analytics untuk tujuan setup. Menambahkan ini ke timeline dan memantau hasilnya. Apakah anda mendapatkan lebih banyak lalu lintas ke halaman arahan seperti yang diharapkan? Jika tidak, apa yang Anda perlu ubah ? Teks, gambar, atau panggilan untuk tindakan ?

Aksi Langkah 10: Memberikan Reward Pada Diri Sendiri 

Mencari cara mendapatkan imbalan untuk diri sediri sejak sekarang dan kemudian. Tidak harus berupa sesuatu yang sangat besar, hanya pengingat bahwa anda telah melakukan pekerjaan dengan baik dan anda pantas untuk mendapatkan penghargaan.

Beberapa orang melakukan dengan cara memberi diri mereka beberapa jam off setiap Jumat pagi untuk refreshing. Ini adalah kesempatan untuk menenangkan diri setelah seminggu sibuk dan mendapatkan sedikit perspektif tentang hal-hal mendatang. Hal ini juga membantu untuk menjauh dari komputer, telepon, email dan hal-hal lainnya.


Kesimpulan

Bukankah selama ini rencana aksi anda merupakan sesuatu yang statis, bukan merupakan rencana aksi sebagai suatu proses y ang dinamis ? Apa yang telah anda lakukan meningkatkan proses ?


Mari segera kita susun rencana aksi kita untuk meningkatkan penjualan dalam situasi yang semakin sulit ini.