Laman

  • Home

Minggu, 08 Mei 2016

Pengertian Produk Baru Dan Pengembangan Produk Menurut Ahli

Pengembangan Produk
Pengertian Produk Baru Dan Pengembangan Produk 


Pengertian Produk Baru 


(Gary Armstrong : 1997) mendefinisikan produk sebagai berikut:

“Produk baru adalah produk asli, hasil pengembangan produk, modifikasi produk, dan merek baru yang di kembangkan perusahan melalui upaya penelitian dan pengembangannya sendiri.”


(Fandy Tjiptono : 1997) mengartikan produk baru sebagai beriku :

“Produk baru dapat meliputi produk orisinil, produk yang di sempurnakan, produk yang di modifikasi, serta merek baru yang di kembangkan melalui usaha riset dan pengembangan.”


Selain itu juga dapat di dasarkan pada pandangan konsumen mengenai produk tersebut, baru bagi mereka atau tidak.Sedangkan bahwa yang di maksud dengan produk baru adalah produk asli,merek-merek baru di kembangkan sendiri oleh bagian penelitian dan pengembangan perusahaan.
Menurut( William j. Stanton : 1996). Terdapat tiga kategori produk baru yaitu:
  1. Produk yang benar-benar inovatif, benar-benar unik, misalnya obat penyembuh kanker yaitu prodak yang sampai sekarang belum di temukan padahal sangat di butuhkan. Dalam katagori ini, kita juga dapat memasukan produk yang berbeda dari produk ini adalah : televisi yang menggantikan radio serta bioskop, plastik yang menjadi saingan kayu dan besi.
  2. Produk penganti yang benar-benar berbeda dari produk yang ada (barang yang sesuai yang sama jenisnya tetapi mengunakan model baru). Misalnya, tas dari kalp meniru tas kulit.
  3. Produk primitife. Merupakan produk baru bagi perusahaan tertentu, tetapi dalam pasar sudah bukan produk baru lagi.
Dari beberapa pengertian yang di kemukaan oleh beberapa ahli tersebut di atas dapat di simpulkan bahwa produk baru tidak hanya yang betul-betul baru saja, akan tetapi produk-produk baru tersebut berbeda terhadap kebaruannya. Ini memungkinkan merupakan modifikasi dari produk perusahaan yang telah ada. Mungkin juga berupa perluasan lini produk yang telah ada, menambah model produk yang ada atau juga berupa imitasi produk, yang mana produk tersebut dipandang baru oleh perusahaan tetapi tidak baru lagi bagi pasar (konsumen dan pesaing) atau juga produk tersebut bahkan tidak ada hubungannya dengan produk perusahaan itu sekarang (produk yang benar-benar baru atau original). Jadi suatu produk dikatakan baru tergantung bagaimana pasar menerimanya. 
Menurut (Booz :1995) mendefinisikan enam kategori produk baru berdasarkan tingkat kebauran bagi perusahaan dan pasar-pasar, yaitu:
  1. Produk baru bagi dunia :produk baru yang di ciptakan produk baru
  2. Lini produk baru: Produk baru yang bias memungkinkan perusahaan ke pasar yang sebelumnya sudah ada untuk pertama kalinya.
  3. Tambahan pada lini produk lama: produk baru yang di beri tambahaan atas lini produk lama.
  4. Perbedaan atas produk lama : produk baru yang menunjukan peningkatan kinerja atau nilai dan menggantikan produk lama.
  5. Penempatan kembali posisi : produk lama yang di arahkan pada pasar atau segmen pasar yang baru.
  6. Penurunan biaya : Produk baru yang memberikan kinerja yang sama pada biaya yang sama.
Pengertian Pengembangan Produk
Setiap perusahaan akan berusaha agar produknya yang di hasilkannya dapat diterima oleh pasar. Dengan demikian, banyak perusahaan yang memfokuskan pada produk di samping unsur-unsur kebijaksanaan pemasaran lainya dalam menjalankan usahanya. Hal ini memandang bahwa produk yang tidak dapat di terima oleh konsumen, mempunyai kemungkinan yang kecil untuk di dorong penjualannya dengan kebijaksanaan promosi, kebijaksanaan harga, ataupun kebijaksanaan pemasaran lainya. Oleh karena itu, apabila produk yang di hasilkan perusahaan tidak lagi memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen, maka dalam hal ini kebijaksanaan produk, khususnya pengembangan produk sangatlah penting bagi perusahaan. Untuk mengetahui apa yang di maksud dengan pengembangan produk itu sendiri, maka penulis mengungkapkan definisi dari (Philip Kotler : 1997) adalah:
“Merupakan pengembangan konsep produk menjadi konsep fisik dengan tujuan menyakinkan bahwa gagasan produk dapat diubah menjadi produk yang dapat bekerja”
Sedankan menurut( Sofyan Assauri : 1990) adalah:
“Pengembangan produk merupakan kegiatan atau aktifitas yang di lakukan dalam menghadapi kemungkinan perubahaan suatu produk kea rah yang lebih baik, sehingga dapat memberikan daya guna maupun daya pemuas yang lebih besar”
Dari definisi di atas, maka penulis dapat menarik kesimpulan bahwa yang di maksud dengan pengembangan produk adalah merupakan suatu usaha yang di rencanakan dan di lakukan secara sadar untuk memenuhi dan memperbaiki produk yang ada atau menambah banyaknya ragam produk yang di hasilkan dan di pasarkan, yang mana proses pengembangan produk itu sendiri biasanya di lakukan secara terus menerus, mulai dari produk apa yang di hasilkan perusahaan dan yang perlu di adakan, sampai kepada keputusan untuk menghasilkan suatu pruduk tertentu.
Pentingnya Pengembangan produk Baru
Bagi perusahaan, adanya pengembagan produk ini sangat penting, Khususnya bagi keuntungan serta kelangsungan hidup perusahaan.
Menurut (William j. Stanton : 1996) pentingnya pengembangan produk baru ini antara lain sebagai berikut:
1. Dalam Hubungannya Dengan Daur Hidup Produk
Produk mempunyai daur hidup. Ada dua hal yang berkaitan dengan konsep daur hidup membantu menjelaskan mengapa inovasi produk sangat penting.pertama setiap produk yang ada dalam perusahaan akhirnya tidak terpakai lagi, karena pangsa pasar dan strategi segmentasi pasar di kurangi oleh produk saingan. Kedua keuntungan pada umumnya akan menurun karena usia produk semakain menua. Jika produk-produk itu tidak di ubah atau diganti, laba, pangsa pasar, dan strategi segmentasi pasar perusahan akan berkurang. Pada akhirnya, peruahaan itu sendiri akan bangkrut.
2. Produk Menentukan Laba
Produk baru sangat Penting untuk mempertahankan laba yang telah di rencanakan. 
                                                                     Produk Baru
Gambar Tahap Proses Pengembangan


3. Produk Baru sangat Penting Bagi pertumbuhan
Perusahaan yang berorentasi pada produk baru di harapkan dapat tumbuh berkembang.
Proses Pengembangan Produk Baru
Perkembangan produk baru ini bukan merupakan hal yang mudah bagi perusahaan yang menjalankannya. Perusahaan–perusahaan tersebut akan di hadapkan akan berbagai masalah, di satu sisi mereka harus mengembangkan produk baru, namun di sisi lain, perusahaan harus pula menghadapi tantangan yang berat yang akan di hadapi dan akan menghalangi suksesnya perusahaan . agar proses perkembangan produk ini akan berkembang dengan baik, maka ada delapan proses-proses tersebut dapat di susun sebagai berikut :
1) Pencetusan gagasan (Idea Generation)
Proses awal dari perkembangan produk baru adalah pencetusan gagasan yaitu pencarian sistematis terhadap ide-ide produk baru. Perusahaan biasanya harus harus banyak mengeluarkan gagasan yang baru dan terbaik. Pencarian untuk gagasan produk baru ini seharusnya di lakukan secara baik dan sistematis, karena bila tidak, meskipun perusahaan mendapatkan banyak gagasan, akan tetapi mungkin saja sebagian besar tidak akan sesuai dengan bidang usaha yang di geluti. Untuk itu, manajemen puncak harus harus bias mengurangi hal ini sedemikian rupa, dengan mendefinisikan secara teliti srtategi pengembangan produk barunya, menegaskan produk dan pasar apa yang akan ditekankan, menegaskan apa yang di inginkan perusahaan dari produk barunya, pangsa pasar, serta hal-hal lainnya.
Pencetusan atau penciptaan gagasan ini dapat di peroleh dari berbagai sumber, merupakan sumber internal, pelanggan, pesaing, distributor, pemasok dan lain-lain.
  • Sumber internal adalah Gagasan produk dapat bersumber dari dalam perusahaan, baik dari manajemen puncak, karyawan dan sebagainya yang ada dalam lingkungan perusahaan.
  • Pelanggan : gagasan produk dapat berasal dari mengamati dan mendengarkan pelanggan. Kebutuhan dan keinginan pelangan di ketahui melalui survey konsumen.
  • Pesaing : Gagasan produk dapat juga berasal dari menganalisis produk pesaing. Perusahaan dapat menganalisi iklan para pesaing dan bentuk komunikasi lain untuk memperoleh rahasia produk baru mereka. Perusaan dapat pula membeli produk pesaing dan membongkarnya bagai mana produk itu bekerja.
  • Distributor : Distributor harus dekat dengan pasar dan banyak menyerap informasi tentang, masalah-masalah konsumen dan membantu kemungkinan di kembangkannya produk baru. Distribotor dapat memberitahukan perusahaan tentang konsep, teknik dan bahan–bahan baru yang di gunakan untuk mengembangkan produk baru.
2) Penyaringan Gagasan 
Setelah mencetuskan atau menciptakan sejumlah besar gagasan atau ide, maka tahap selanjutnya adalah menyaring sejumlah gagasan yang baik dan menyishkan gagasan tersebut untuk kemudian di sesuaikan dengan sumber daya perusahaan.
3) Pengujian Dan Pengembangan Konsep 
Gagasan yang telah lolos dari penyaringan menjadi satu konsep produk yang akan di kembangkan dan di lakukan pengujiannya.
Pengembangan konsep- tugas pemasar adalah mengembangkan gagasan ini menjadi alternative konsep produk, mengetahui sejauh mana setiap konsep menarik perhatian konsumen dan memilih konsep terbaik.
Pengembangan dan pengujian konsep ini harus di rancang sedemikian rupa sehingga dapat di ketahui reaksi dari para pelangan terhadap setiap jenis produk baru tersebut.
4) Pengembangan Strategi pemasaran
Setelah melalui proses pengujian dan pengembangan konsep, maka langkah selanjutnya adalah mengembangkan rencana pemasaran untuk memperkenalkan produk baru tersebut ke pasar. Strategi pemasaran ini akan mengalami berbagai perbaikan dan penyempurnaan dalam proses selanjutnya.
5) Analisis Bisnis
Setelah mengembangkan konsep produk dan strategi pemasaran, manajemen dapat mengevaluasi suatu daya tarik dari usulan bisnis. Manajemen juga memerlukan proyeksi penjualan, biaya yang di perlukan, serta yang akan di capai, yang mana semuanya itu harus sesuai dengan tujuan perusahaan.
Selanjutkan, menurut (William j. Stanton,1996) analisis bisnis ini terdiri atas empat langkah, yaitu:
  1. Mengidentifikasikan ciri-ciri produk.
  2. Memperkirakan permintaan pasar dan persaingan serta kemungkinan produk untuk menghasilkan laba.
  3. Menyusun suatu program untuk mengembangkan produk
  4. Menetapkan tanggun jawab untuk penelitian lebih lanjut mengenai kemungkinan pelaksanaan produksi.
6) Pengembangan Produk
Pada proses selanjutnya, konsep produk yang telah di analisis kemungkinan-kemungkinannya secara teoritis dan ternyata dapat di terima, maka konsep tersebut di kembangkan menjadi produk secara fisik oleh departemen Litbang.
Dalam hal ini, ada tiga langkah yang perlu di lakukan, yaitu:
a) Pembuatan model dengan tiga persyaratan :
  • Harus di pandang oleh konsumen sebagai suatu perwujudan atribut-atribut pokok, seperti produk sebelumnya.
  • Harus dapat bekerja dengan aman dalam keadaan dan penggunaan yang normal.
  • Bisa di laksanakan oleh pabrik sesuai dengan amggaran yang tersedia.
b) Pengujian fungsional, yaitu pengujian untuk mengetahui apakah produk tersebut benar-benar berfungsi dengan baik dan aman baik dan aman bagi konsumen.
c) Pengujian konsumen, Yaitu mencoba konsumen untuk menilai, bagaimana tanggapan konsumen.
7) Pengujian Pasar
Setelah melewati tiga tahap dalam proses pengembangan produk, maka langkah selanjutnya adalah pengujian pasar. Pengujian pasar ini merupakan proses di mana produk dan program pemasaran masuk ke dalam kondisi yang lebih nyata.
Pengujian pasar ini memungkinkan pemasar memperoleh pengalaman dengan pemasaran produk. Tujuan dasar dari pengujian pasar adalah menguji produk itu sendiri, di dalam situasi yang sebenarnya. Hasil-hasil pengujian pasar dapat si pakai untuk membuat perakitan penjualan dan laba yang lebih baik.
Pengujian pasar mempunyai beberapa manfaat, yaitu: 
  • Untuk membuat peramalan penjualan masa dating yang lebih di percaya. 
  • Pengujian awal terhadap berbagai alternative rencana pemasaran. 
  • Perusahaan akan menentukan sumber kegagalan produk yang luput dari perhatian pada tahap pembuatan produk. 
8) Komersialisasi
Ujian pasar menjajikan informasi yang memadai untuk memutuskan apakah jadi atau tidak meluncurkan produk baru. Bila perusahaan melanjutkan dengan komersialisasi, maka akan membutuhkan biaya yang sangat besar. Adapun keputusan–keputusan yang perlu di pertimbangkan secara matang dalam menentukan tahap komersialisasi meliputi kapan memperhatikannya, kemana saja wilayah pemasarannya, kepada siapa, dan bagaimana caranya. 
Pengaruh-pengaruh yang Meningkatkan dan Menurunkan Pengembangan Produk Baru
Setiap perusahaan yang akan melaksanakan kegiatan pengembangan produk baru, harus mengetahui dan mempertimbangkan pengarauh-pengaruh apa saja yang akan meninkatkan perusahaan untuk melaksanakan kegiatan pengembangan produk baru tersebut.
Menurut (Philip Kotler : 1994) pengembangan produk baru yang di halangi oleh beberapa faktor :
  1. Kekurangan ide pokok baru yang penting dalam bidang –bidang tertentu: Mungkin hanya sedikit cara yang dapat meningkatkan beberapa produk dasar seperti baja, sabun cuci, dan sebagainya.
  2. Pasar yang terbagi-bagi : Persaingan yang tajam menyebabkan pembagian pasar. Perusahaan harus mengarahkan produk barunya pada segmen pasar yang lebih kecil, dan ini berarti penjualan dan laba yang lebih rendah untuk tiap produk.
  3. Kendala sosial dan pemerintah : Produk baru harus lebih memenuhi kriteria masyarakat seperti keselamatan konsumen dan keseimbangan lingkungan.Peraturan pemerintah telah memperlambat inovasi dalam industri obat dan telah mempersulit rancang produk dan keputusan periklanan dalam industri- industri seperti peralatan, kimia, mobil dan mainan.
  4. Mahalnya pengembangan produk baru: Suatu perusahaan biasanya harus menghasilkan banyak ide produk baru agar dapat memperoleh beberapa yang baik.
  5. Kekurangan modal : Beberapa perusahaan yang memiliki ide-ide yang baik dapat memperoleh modal yang cukup untuk melakukan penelitian.
  6. Waktu pengembangan yang lebih cepat: Para pesaing mungkin cepat memperoleh ide yang sama pada waktu yang sama, dan kemenangan akan di raih yang paling cepat.
  7. Siklus hidup yang lebih cepat: Jika suatu produk baru berhasil, pesaing dengan cepat menirunya sehinga siklus hidup baru menjadi lebih pendek.
Semoga tulisan ini bermanfaat bagi teman-teman UMKM yang sedang merencanakan pengembangan produknya. Tetap semangat !