Laman

  • Home

Senin, 09 Mei 2016

Cara Meningkatkan Kreativitas Bekerja di Event Organizer

Kreativitas Ide Untuk Event Organizer
Ngobrol dengan teman-teman event organizer yang berkonsultasi untuk ide-ide atau konsep kreatif event mendorong saya untuk membuat tulisan ini. Kami ingin kreativitas itu muncul sendiri dari mereka, bukan dari kami, sehingga perlu sekali kami membagikan tips dan best practice kepada mereka untuk mencobanya sendiri.

Kreativitas memungkinkan kita untuk mencipta, berinovasi dan menginspirasi. Ini adalah kualitas yang setiap orang miliki secara inhereni tetapi belum banyak dari kita yang bisa konsisten mengakses pikiran kreatif kita.

Memeriksa email, menghadiri pertemuan, meninjau faktur - rutinitas ini adalah beberapa tugas yang melumpuhkan kreativitas kita. Sama seperti melakukan pekerjaan monoton yang dapat membatasi kreativitas kita, tetapi ada hal-hal yang setiap orang dapat lakukan untuk meningkatkan kreativitas yang akan kita sampaikan berikut ini.

Stres adalah musuh kreativitas - untuk menjadi kreatif Anda harus mencoba untuk mengurangi stres dalam hidup Anda agar dapat memfokuskan energi Anda dan menjaga pikiran Anda cukup terbuka untuk merangkul kreativitas Anda. Alih-alih khawatir tentang jadwal Anda, atau tugas monoton, Anda akan memiliki energi untuk fokus pada menciptakan pengalaman yang luar biasa bagi peserta acara.


Kami telah mengidentifikasi 8 hal terbaik untuk event organizer (atau siapa pun) yang dapat dilakukan untuk menjadi lebih kreatif di tempat kerja dan dalam kehidupan.

1. Bangun lebih awal 


Bangun pagi dapat meningkatkan produktivitas dan kreativitas. Pertama dan terpenting, bangun lebih awal memberikan Anda ruang untuk fokus pada bagaimana Anda merasa dan apa yang ingin Anda capai untuk hari itu. Banyak orang sukses seperti CEO Twitter Jack Dorsey, miliarder Richard Branson dan CEO Apple Tim Cook membuat kebiasaan bangun pagi. Waktu tambahan yang Anda buat dengan bangun lebih awal memberikan Anda kemampuan untuk melakukan hal-hal seperti menulis di jurnal, bermeditasi atau latihan - Dan semua hal-hal yang membantu mengatur sisa hari Anda untuk sukses.

2. Buat rutinitas pagi yang konsisten 


Memiliki rutinitas pagi yang konsisten juga dapat membantu Anda menyalurkan kreativitas Anda. Setelah Anda menyesuaikan diri dengan rutinitas Anda, Anda tidak akan perlu memikirkan itu lagi, karena hal itu yang akan membebaskan ruang di kepala Anda untuk mendapatkan "kreatif".

Penelian menunjukkan bahwa kebanyakan orang memilih tidak "diketahui" saat pagi hari, atau tidak peduli dengan rutinitas pagi hari. Itulah sebabnya mereka menjadi stress saat lalu lintas macet, penundaan jadwal kereta dan lain-lain. Kondisi lalu lintas dan penundaan jadwal kereta tidak dalam kontrol kita, kita yang harus kontrol "kenikmatan" kita dalam menikmati pagi hari tersebut. Jadi, jika Anda dapat menyuntikkan rutinitas pagi yang konsisten dalam jadwal Anda, Anda akan merasa lebih seimbang dan kurang stres. 

3. Menjadi pelaku "event-time" 

Para pelaku "event time" menjadwalkan hari mereka dengan kegiatan tidak seperti rekan mereka yang menjadwalkan hari mereka dengan waktu (dengan jam dan menit). Pelaku event time menjadwalkan pertemuan sebagai kegiatan mulai pukul 9.00, saat pelaku clock time menjadwalkan pertemuan sebagai sesuatu yang terjadi antara 9: 00-9: 45.

Menurut Bloomberg Bisnis, pelaku event time cenderung merasa kurang stres dan lebih kreatif karena mereka merasa ada rasa kontrol atas hari mereka, sebaliknya pelaku clock time akan selalu terkekang dengan waktu.

4. Jadilah terbuka untuk ide-ide baru 


Anda mungkin tergoda untuk mengabaikan ide dari rekan kerja sebagai hal yang tidak praktis atau bodoh, tapi coba dengarkan mereka. Mulai memikirkan ide-ide baru sebagai konsep kasar. Mendorong semua orang untuk berkontribusi setidaknya satu ide baru di setiap pertemuan dan berbicara kepada mereka sebagai tim. Pastilah Anda akan terkejut melihat betapa banyak ide yang awalnya Anda ingin abaikan dapat berkembang selama satu diskusi.

Perusahaan podcasting Odeo memegang sesi brainstorming pada tahun 2006, ketika itu seorang mahasiswa, Jack Dorsey, disarankan menggunakan sistem SMS untuk berkomunikasi dengan jaringan kecil orang. Dari sesi brainstorming ini, Twitter lahir dan perusahaan ini didirikan beberapa bulan kemudian.


Lain kali ketika seseorang rekan memiliki gagasan perencanaan baru, cobalah untuk menambah atau memperbaiki itu bukan mencari alasan mengapa hal itu tidak akan berhasil. Dalam rangka untuk membuat acara benar-benar inovatif, Anda harus mulai dengan ide-ide yang baru dan berani.

5. Luput zona kenyamanan Anda 


Meskipun penting untuk merasa nyaman di tempat kerja - baik secara fisik dan emosional, menjadi nyaman terlalu lama bukanlah hal yang baik ketika kita dituntut berpikir kreatif.

Keluar dari zona kenyamanan Anda dapat sesederhana memberikan make over pada tugas-tugas kantor biasa. Steven Kotler, penulis, wartawan dan Direktur Riset untuk Genome Project Flow, menganjurkan menulis email aneh.


"Alih-alih menulis kalimat pertama dari "Bulan lalu, kita mencapai angka kuartalan kami", variasinya, mulai dengan sesuatu yang aneh: "Bulan lalu, karyawan menemukan bayi gajah di ruang makan siang."Latihan ini akan membantu otak Anda membuat koneksi yang tidak biasa, yang dapat membantu ide-ide kreatif permukaan.

6. Berjalan-jalan ketika Anda stagnan 


Berjalan telah terbukti untuk membantu orang mendapatkan kesehatan di tempat kerja, tetapi juga dapat membantu Anda menjadi lebih kreatif. Sebuah studi yang diterbitkan dalam The Journal of Experimental Psychology menemukan bahwa berjalan untuk jangka waktu yang singkat akan meningkatkan kreativitas Anda.

Anda tidak harus berjalan 5 mil di sekitar trek untuk mendapatkan dorongan dalam kemampuan kreatif Anda.


Peserta yang berjalan di dalam ruangan bisa sekreatif mereka yang berjalan di luar. Itu berarti bahwa berjalan-jalan membuat Anda memukul kekangan kreativitas, adalah cara yang efektif dan praktis untuk mencari inspirasi.


Untuk memicu kreativitas tim, pertimbangkan mengadakan pertemuan berjalan, dengan cara itu Anda dan tim Anda bisa mendapatkan beberapa latihan sementara untuk mendapatkan kreativitas yang mengalir.

7. Luangkan waktu dari pekerjaan 


Hal ini penting secara psikologis, yaitu menjauhkan diri dari bekerja dari waktu ke waktu. Memikirkan hal-hal yang jauh dari pekerjaan dapat meningkatkan kreativitas. Menurut sebuah studi oleh Scientific American, orang-orang yang terbuka untuk pengalaman yang berbeda cenderung lebih kreatif daripada mereka yang tidak.

Ini tidak berarti Anda harus memesan perjalanan backpacking ke Patagonia agar lebih kreatif (kecuali jika Anda ingin)! Meskipun itu berarti bahwa Anda harus menempatkan diri dalam situasi baru dan mencoba hal-hal baru.


Sebelum mendirikan Apple, Steve Jobs menempatkan dirinya dalam situasi baru yang ia yakini akan membantu dia untuk berpikir kreatif. Dia mengatakan: "Jika Anda akan membuat koneksi yang inovatif ... Anda tidak harus memiliki pengalaman se-tas penuh sebagaimana orang lain lakukan," katanya, "atau Anda akan membuat koneksi yang sama , dan kemudian Anda tidak akan menjadi inovatif. "


Ingat, kreativitas mengisi ruang stres yang menempati kehidupan sehari-hari. Dalam rangka untuk menjadi event organizer yang lebih kreatif, Anda harus mengurangi tingkat stres Anda dengan bangun lebih awal, membentuk rutinitas pagi yang konsisten dan menjadi pelaku "event-time".

Kemudian Anda dapat fokus pada hal yang lebih terbuka untuk ide-ide baru, melarikan diri dari zona kenyamanan Anda dan menemukan waktu untuk menempatkan diri dalam situasi baru yang mendorong Anda untuk berpikir secara berbeda.


Untuk menjadi event organizer profesional, Anda harus benar-benar kreatif, Anda harus menyediakan alat yang tepat untuk Anda dan tim Anda untuk berinovasi.