Laman

  • Home

Minggu, 15 November 2015

Tingkatkan Ekspor, Jurus Bertahan dalam Perlambatan Ekonomi

Rubrik Finansial, 10 September 2015.




WE Online, Jakarta - Banyak pihak yang khawatir terhadap kondisi ekonomi Indonesia saat ini. Tidak sedikit yang menyebut jika nilai tukar rupiah terus melemah maka hal itu akan memicu krisis di dalam negeri. Namun, masih banyak juga pihak yang optimis dan mengatakan kondisi Indonesia saat ini jauh berbeda dengan kondisi di tahun 1998.

Direktur Utama Jakarta Future Exchange (JFX) Stephanus Paulus Lumintang mengatakan pertumbuhan ekonomi saat ini sebesar 4,67 persen masih cukup bagus dibanding dengan beberapa negara lain.

Lantas, bagaimana untuk dapat keluar dari kondisi saat ini atau setidaknya bertahan agar tidak terlalu dalam terpengaruh kondisi ekonomi global? Menurut Paulus, pemerintah harus berpikir intensif untuk melakukan pengetatan mata uang dan meningkatkan ekspor.

Menurut Paulus, pembelian valuta asing dalam jumlah besar hanya akan semakin melemahkan rupiah. Untuk itu, pemerintah dapat mengambil langkah pembatasan transaksi valas dan itu sudah dilakukan. "Dulu transaksi seratus ribu dolar, sekarang dibatasi dua puluh lima ribu dolar," ungkap Paulus.

Untuk menguatkan nilai rupiah, juga dapat dilakukan dengan memperbanyak ekspor. Dengan ekspor, transaksi yang terjadi adalah sebaliknya, yakni menjual, dengan nilai tukar rupiah yang sangat tinggi berarti meningkatkan keuntungan.

"Tapi, jangan mengekspor melebihi dari konsumsi di dalam negeri karena hanya akan menimbulkan impor kembali," tegasnya.




Sumber : WartaEkonomi.Co.Id

Penulis: Agus Aryanto
Editor: Cahyo Prayogo
Foto: Agus Aryanto