Laman

  • Home

Senin, 15 Mei 2017

Wacana Edukasi: Bagaimana Menjadi Kreatif dengan 3 Tahapan ?

Sebagai lanjutan dari beberapa tulisan kami mengenai bagaimana membuat diri kita menjadi kreatif, berikut kami berikan tahapan-tahapan sederhana dengan gambar-gambar Artikel dari Wiki How ini menurut kami sangat menarik dan bisa kami share kepada teman-teman UMKM di Jawa Tengah.

3 Metode Bagaimana Menjadi Kreatif:
  1. Atur Pola Pikir Anda.
  2. Lakukan Ide Sendiri
  3. Tantang Diri Anda dengan Latihan-Latihan Kreatif 
Kreativitas dapat diajarkan, tetapi juga harus dipupuk. Meskipun Anda mungkin tiba-tiba mendapatkan inspirasi dalam "boom" kreativitas, tetapi kreativitas tidaklah datang tiba-tiba seperti sambaran petir. Dan kreativitas dapat dipertahankan dan bahkan ditingkatkan jika Anda memiliki prospek yang tepat, dengan mengatur rutinitas yang menguntungkan, dan jangan menempatkan terlalu banyak tekanan pada diri sendiri. Jika Anda ingin tahu bagaimana untuk menjadi kreatif, cukup ikuti langkah-langkah berikut ini:


Metode 1: Atur Pola Pikir Anda !

Be Creative Step 1 Version 2.jpg
Mengatur Pola Pikir (Mindset)
  
  • Terus ikuti jalan pikiran anda sendiri. Masalah yang timbul dengan meminta umpan balik kepada orang lain adalah bahwa umpan balik seseorang akan selalu bias karena ia akan memiliki ide yang berbeda dari apa yang seharusnya anda kerjakan. Orang lain akan mencoba untuk mendorong Anda ke arah yang mungkin tepat untuk mereka, tetapi tidak untuk anda. Meskipun mereka mungkin memiliki niat baik, ini hanya akan menghambat anda. Anda harus nyaman meminta umpan balik, tapi jangan biarkan opini siapa pun membuat anda melakukan apa yang seharusnya tidak anda lakukan. 
    • Ketika Anda merasa lebih nyaman dalam meminta umpan balik, maka anda akan dapat membedakan mana orang benar-benar "mendapatkan' karya anda dan dapat memberikan kritik yang berharga, dan yang orang hanya tidak cocok untuk memahami pekerjaan Anda.
    • Setelah anda selesai dengan pekerjaan kreatif anda, apa pun itu, maka anda dapat mendengarkan tanggapan. Hanya saja, jangan biarkan kritik, bahkan kristik konstruktif, menahan kreativitas anda selama proses kreatif.
    • Perlu diingat bahwa pada umumnya orang akan melakukan perlawanan terhadap ide anda, karena ide-ide yang baik adalah ide yang dinamis, dan sebagian besar orang-orang sudah merasa nyaman dengan kondisinya sekarang. Ketika anda menyajikan sesuatu yang menantang status quo, banyak orang akan merasa terancam.  
 Be Creative Step 2 Version 2.jpg
  • Jangan takut untuk mengkritik diri sendiri. Sebenarnya, lebih sulit melihat diri sendiri daripada orang lain. Selalu bertanya pada diri sendiri, "Bagaimana aku bisa melakukan ini dengan lebih baik?" atau "Apa yang akan saya lakukan ketika berbeda di dunia yang sempurna ini?" Menerima bahwa Anda tidak sempurna, dan bahwa anda berjuang untuk menjadi sebaik mungkin adalah buah dari ekspresi diri. Jika anda tidak dapat menemukan kesalahan dengan pekerjaan anda sendiri, anda mungkin tidak berusaha cukup keras.
    • Mengkritik diri sendiri bukan berarti kita menempatkan standar yang tinggi, tetapi lebih berarti sebagai kontrol diri atas perbedaan. Anda harus dapat mengkritik pekerjaan anda sendiri sekaligus dapat menghargai kekuatan anda.
Be Creative Step 3 Version 2.jpg 
  • Jangan perfeksionis. Biarkan output berjalan alamiah, fokus perhatian untuk membuat sesuatu yang tepat, akan selalu menghasilkan hasil yang kreatif. Ada jalur terbatas untuk mencapai keberhasilan kreatif. Ketidaksempurnaan adalah sifat manusia, dan kadang-kadang seniman yang paling kreatif pun meninggalkan kesalahan yaitu tidak fokus pada tujuan. Alam itu sendiri adalah keindahan yang  sempurna. Jangan mencoba untuk menjadi "begitu" sempurna sehingga anda berakhir dengan menghancurkan hal-hal yang membuat pekerjaan anda unik.
    • Menjadi perfeksionis juga cenderung menahan output. Mangapa ? Karena dengan keinginan menghasilkan pekerjaan yang berkualitas tinggi, maka kita takut untuk bereksperimen hal-hal baru.
    • Bekerja pada ide-ide  "buruk" ide-ide. Bahkan jika Anda hanya datang dengan apa yang Anda rasakan adalah ide-ide "buruk" ide-ide, Anda masih bisa menjadi kreatif, sehingga mengembangkan ide-ide tersebut, dan ide-ide tersebut akan berubah menjadi solusi yang bagus! Fokus pada bagaimana membuat ide-ide buruk anda menjadi lebih baik.
Be Creative Step 4 Version 2.jpg 
  • Tidak mengikat diri Anda untuk output kreatif Anda. Nilai anda sebagai manusia didefinisikan oleh begitu banyak hal: bagaimana anda memperlakukan orang lain, bagaimana anda memperlakukan diri anda, berapa banyak cinta yang anda miliki untuk dunia ini, kesediaan anda untuk menjadi tanpa pamrih, kemampuan anda untuk melakukan hal-hal yang sulit. Ekspresi kreatif adalah sesuatu yang penting.
    • Tapi itu bukan satu-satunya hal yang penting. Jika Anda gagal di usaha kreatif anda, cobalah untuk tidak membiarkan hal itu mempengaruhi harga diri Anda. Cobalah untuk menggunakannya sebagai kesempatan untuk mendapatkan yang lebih baik.
    • Dan tidak membandingkan output sendiri dengan output dari teman kreatif Anda

Be Creative Step 5 Version 2.jpg
  • Menempatkan diri dalam situasi di mana Anda tahu anda akan gagal. Yang satu ini tampaknya sedikit kontra-intuitif, tetapi penting. Banyak perfeksionis takut gagal, dan karena itu hanya melakukan hal-hal yang mereka tahu adalah baik. Jangan terikat dengan pola pikir ini. Kreativitas adalah seperti kencan: Anda harus mencoba setidaknya beberapa kali, jika gagal berarti anda tidak mencoba cukup keras. Jadi lepaskan ego Anda, bersiaplah untuk gagal (tapi jangan berharap itu) dan melompat ke dalam situasi baru dan menantang. Anda tidak akan pernah menjadi kreatif jika Anda tidak pernah mengambil lompatan.
    • Katakanlah Anda adalah seorang penyair. Tangan anda mencoba menuliskan cerita pendek, cobalah keluar dari zona kenyamanan anda dan nikmati itu.
 Be Creative Step 6 Version 2.jpg 
  • Berpikir seperti orang dewasa tapi bertindak seperti anak kecil. Orang dewasa yang mencoba untuk menjadi kreatif banyak mengalami rintangan kreatif sepanjang jalan: ada aturan tentang apa yang diperbolehkan dan apa yang tidak, bagaimana kita seharusnya bersikap dan berperilaku. Aturan-aturan yang ada karena suatu alasan (kami tidak mengatakan mereka buruk), tetapi mereka dapat menghambat kreativitas anda. Sebaliknya gunakan semua kecerdasan alami anda sebagai orang dewasa dan jika mungkin, bertindak seperti anak kecil. Mengapa harus bertindak seperti anak kecil ? Karena anak kecil melihat setiap orang dan setiap pohon adalah hal yang selalu menarik.
    • Anak mengajukan banyak pertanyaan untuk mencoba memahami dunia. Jangan pernah berhenti melakukan itu. 
    • Anak-anak memiliki kreativitas alami yang terus reinventing diri, sebagian karena mereka belajar tentang dunia dan sebagian karena mereka tidak tahu bahwa mereka tidak seharusnya melakukan hal-hal tertentu.
    • Jangan takut untuk bertanggung jawab melanggar peraturan. Tekankanlah "yang main-main" itu dalam diri kita semua, dan pergi menjelajahi dunia. 
  
Metode 2: Lakukan Ide Anda Sendiri !
 Be Creative Step 7.jpg 
  • Cari rutinitas yang bekerja untuk Anda. Rutinitas dapat menjadi positif jika mereka memperkuat pola pikir kreatif yang sehat; mereka dapat menjadi kontraproduktif jika mereka benar-benar tidak membuat anda menjadi kreatif. Sementara  itu cobalah melanggar rutinitas anda sesekali untuk memaksa cara berpikir yang baik, bagaimana jika tumbuh/belajar/mengalami hal-hal baru dibangun ke dalam rutinitas anda? Orang-orang yang berbicara negatif tentang rutinitas mungkin tidak mengembangkan rutinitas yang menempatkan mereka pada jalur pertumbuhan internal. Kuncinya adalah untuk menemukan ritual kreatif yang menempatkan Anda dalam pola pikir yang lebih kreatif. 
    • Jika Anda benar-benar ingin menjadi kreatif, maka ya, Anda harus mulai melihat hasil kreatif Anda sebagai pekerjaan. Anda harus duduk dan mencoba untuk menghasilkan selama waktu yang telah anda sisihkan untuk menjadi kreatif, bahkan jika anda tidak merasa terinspirasi. 
    • Banyak penulis tidak memiliki jumlah minimum kata yang mereka harus tulis setiap hari, tetapi mereka juga memiliki persyaratan takhayul untuk kondisi tulisan mereka. Abad ke-18 penulis Jerman Friedrich Schiller, misalnya, menaruh apel busuk di mejanya dan direndam kakinya di bak air es saat ia menulis! 
    • Jangan takut untuk menguasai lingkungan anda dan membuatnya bekerja untuk anda. Ray Bradbury menulis cerita buku-pembakaran Fahrenheit 451 dengan meninggalkan rumahnya dan menulis di perpustakaan. Stephen King bersikeras untuk membisu saat menulis, sementara Harlan Ellison mendengarkan volume tinggi musik klasik. 
    • Sisihkan jeda waktu setiap hari untuk menumbuhkan kreativitas Anda. Menendang sesi off dengan latihan kreatif atau ritual yang memicu keadaan pikiran yang fleksibel. Apakah itu bermeditasi, freewriting, mendengarkan lagu tertentu, atau menggosok batu keberuntungan Anda - melakukan apapun yang membuat Anda "di zona" dan menetapkan tujuan harian (misalnya satu sketsa per hari, 1.000 kata per hari, penemuan atau lagu hari ).
 Be Creative Step 8.jpg
  • Jangan terpengaruh oleh tren. Meskipun menyadari tren dapat membantu anda menyatu dengan denyut nadi budaya, anda tidak harus mencoba untuk melakukan apa yang orang lain lakukan hanya karena Anda pikir itu akan lebih trendi. Sebaliknya, ikuti jalan anda sendiri dan melakukan hal yang paling menginspirasi anda. Jika Anda ingin bernyanyi yodel tetapi musik pop lebih populer, siapa yang peduli ? Jika Anda ingin memulai sebuah band bluegrass bukan sing R & B, itu baik-baik saja. Ada baiknya untuk mengetahui apa yang populer dan relevan dalam genre anda, tapi jangan biarkan hal itu mendikte apa yang akan anda lakukan atau anda coba.

Be Creative Step 10.jpg

  • Jangan memaksakan pekerjaan anda ke dalam satu genre. Meskipun Anda harus dapat menggambarkan pekerjaan anda, Anda tidak perlu mengesampingkan hasil kreatif anda sendiri dan membuatnya menjadi salah satu atau lain hal. Jika pekerjaan anda adalah hibrida dari dua atau tiga genre, seperti vampir detektif novel dewasa muda, yang membuatnya bahkan lebih menarik. Ketika anda bekerja, jangan berpikir tentang pekerjaan anda cocok atau tidak; anda dapat khawatir tentang itu setelah anda selesai dengan produk jadi.


Be Creative Step 11.jpg
  • Manfaatkan waktu sendirian Anda. Anda tidak harus menjadi anti-sosial, tetapi banyak orang menemukan kreativitas mereka benar-benar mulai terbuka ketika mereka dikeluarkan dari orang lain dan mampu memiliki fokus yang tenang untuk pekerjaan kreatif mereka. Gunakan sedikit saja waktu untuk melakukan brainstorming tentang seni anda. Menghabiskan waktu yang tepat sebelum anda pergi tidur - dan tepat setelah Anda bangun - untuk jurnal beberapa ide-ide anda. Banyak seniman menemukan bahwa mereka berada di puncak kreatif mereka tepat setelah mereka bangun di pagi hari.
    • Pada saat yang sama, menjadi kolaboratif. Banyak seniman menemukan bahwa bekerja dengan orang lain mendorong batas-batas apa yang mereka pikir itu mungkin. Apakah itu Andy Warhol dan Jean-Michel Basquiat, Woody Allen dan Diane Keaton, atau Duke Ellington dan semua Jazz, kolaborasi merupakan bagian penting dari penciptaan.
    • Menemukan seseorang yang anda dapat berbagi ide. Menantang mereka untuk melakukan sesuatu yang liar dan tak terduga, yang melibatkan Anda dalam proses. Mudah-mudahan, kreativitas anda akan dibebaskan, tidak terkungkung lagi.
  Be Creative Step 12.jpg
  • Mengabaikan masa lalu. Jika Anda benar-benar ingin dapat melakukan hal anda sendiri, jangan terpaku pada masa lalu. Ini penting untuk mengetahui apa yang telah dibuat di dunia sampai saat ini, tapi itu tidak berarti bahwa anda harus mencoba untuk meniru itu. Anda dapat dipengaruhi dan terinspirasi oleh seniman di masa lalu, tapi jangan biarkan mereka menghambat gaya anda sendiri dan bentuk ekspresi. Dalam keadaan kreatif pikiran, waktu tidak ada - beberapa jam dapat terasa seperti beberapa detik, sesaat bisa berlangsung selama berjam-jam, dan anda benar-benar tenggelam di masa sekarang. Pelajarilah cara untuk hidup di saat ini. .
    • Tidak apa-apa untuk mengambil inspirasi dari masa lalu, tapi jangan memikirkan hal itu. Mungkin akan ada aspek seni masa lalu yang anda sukai dan orang-orang yang tidak Anda sukai. Mengambil aspek yang berhubungan dengan masa lalu dan mengembangkannya ke dalam diri anda sendiri. Fuse Art Deco dengan sesuatu modernis. Ambil Dixieland dan membuatnya Baroque.
    • Apa pun yang Anda lakukan dengan masa lalu (jika Anda memilih untuk mengambil inspirasi dari itu), pastikan untuk membiarkannya tumbuh menjadi "sesuatu" daripada menirunya.

Metode 3: Tantang Diri Anda dengan Latihan-Latihan Kreatif

 Be Creative Step 13.jpg 

  • Batasi diri Anda hanya untuk menggunakan alat yang paling penting. Bekerja dengan hanya jumlah terbatas alat akan menantang anda untuk memanfaatkan apa yang anda miliki dan untuk meregangkan kreativitas anda. Akibatnya, Anda akan mendapatkan sangat hal baik dengan set kecil alat dan memperggunakannya ke titik anda dapat melakukan apapun yang anda suka dengan alat tersebut. Anda akan jauh lebih tajam dari seseorang yang hanya dabbles dengan satu set alat yang lebih komplit. Belajar bagaimana memiliki akal.
    • Jika anda seorang pelukis,batasi diri hanya dengan warna primer.
    • Jika anda seorang fotografer, lakukan hal yang sama. Jangan berpikir bahwa kreativitas selalu berarti hal yang sama sebagai pilihan; sering tidak. Kreativitas menciptakan pilihan, bukan memilih apa yang ada.
    • Jika Anda seorang penulis, berlatih menulis dengan hanya kata-kata yang dipahami oleh anak kelas 6, bahkan jika anda menulis tentang konsep orang dewasa.
 Be Creative Step 14.jpg 
  • Menulis cerita berdasarkan gambar. Pikirkan 100 (atau 50) kata tentang gambar, menuliskannya, kemudian membuat cerita gila tersebut dengan gambar semua (atau sebagian besar) dari  majalah, internet atau bahkan foto tua. 
Be Creative Step 15.jpg 

Be Creative Step 16.jpgMenghabiskan setengah jam sehari berpikir secara eksklusif tentang satu subjek. Pada awalnyamungkin ini sangat sulit untuk dilakukan. Anda dapat memulai dengan berpikir tentang satu subjek selama lima menit sehari, kemudian meningkatkan periode harian sampai Anda mencapai setengah jam. Pada awalnya adalah bijaksana untuk berlatih ini ketika sendirian, tetapi akhirnya Anda harus dapat melakukannya bahkan di tengah-tengah gangguan, seperti ketika bepergian dari dan ke tempat kerja.

Berbicara selama 15 menit tanpa menggunakan kata-kata saya, saya, saya dan saya. Membuatnya halus dan tetap menarik, sehingga seseorang membaca atau mendengarkan tidak akan pernah melihat sesuatu yang aneh tentang hal itu. Hal ini akan memaksa anda untuk mengubah pikiran Anda ke luar, dan memberikan keasyikan dan obsesi hidup anda sendiri.  

Jika anda menyukai permainan ini, melihat berapa lama anda bisa berbicara (dan masuk akal!) Tanpa menggunakan kata umum, seperti "dan", "tapi," atau ".

Be Creative Step 17.jpg 

Menggabungkan dua ide yang berbeda. Pilih dua benda acak, dan menjelaskan masing-masing secara rinci. Seperti apa bentuknya ? Apa itu ? Digunakan untuk apa ? Bagaimana cara membuatnya ? Kemudian mengganti satu objek dengan objek lain deskripsi. Bagaimana saya bisa membuat objek terasa seperti seperti objek B ? Atau melakukan apa yang benda B tidak lakukan ?

Be Creative Step 18.jpg 

Membuat jurnal metafora. Menulis dalam jurnal setiap hari, menggambarkan semua yang Anda lakukan dan merasa dengan metafora. Setiap hari, menantang diri untuk datang dengan metafora baru. (Setelah semua, berapa banyak cara yang berbeda Anda dapat melambangkan menyikat gigi ?) Anda dapat bekerja dengan menulis metafora pertama yang baik, sebelum Anda melompat ke dalam jurnal metafora. Metafora adalah setiap perbandingan yang tidak menggunakan "seperti" atau "sebagai," seperti mengatakan, "cinta saya adalah obat Anda".
Jika Anda tidak terbiasa dengan metafora, mulailah dengan perumpamaan - perumpamaan sebagai  perbandingan apapun yang tidak menggunakan "seperti" atau "sebagai" - dan kemudian membuatnya  "seperti" atau "sebagai".
 Be Creative Step 19.jpg 

Jawaban daftar pertanyaan dasar menggunakan lirik lagu. Tulis daftar pertanyaan dasar, seperti "Siapa namamu ?" atau "Apa yang anda lakukan Kamis lalu ?" Cobalah untuk datang dengan setidaknya 10 pertanyaan. Semakin banyak anda bertanya, semakin baik! Apapun pertanyaan yang melintas di pikiran, tuliskanlah, bahkan jika tampaknya bodoh. Jawablah pertanyaan-pertanyaan dengan lirik lagu dan mencoba untuk tidak menggunakan lagu apapun lebih dari sekali.


Be Creative Step 20.jpg
  1. Bermain game kata asosiasi. Butuh seseorang yang bersedia untuk bermain bersama, tetapi Anda juga dapat melakukan ini sendirian. Jika Anda melakukannya sendiri, tuliskanlah kata yang anda mulai dan habiskan 10 menit atau lebih untuk kata-kata berikutnya yang datang ke pikiran anda. Bandingkan kata awal dan kata akhir. Mereka harus cukup beragam. Ini akan mengendur pikiran anda untuk memungkinkan asosiasi kebebasan ide.
  2. Menulis cerita yang sama dari sudut pandang tiga karakter. Cobalah untuk menceritakan kisah yang sama dari sudut pandang tiga karakter utama dalam cerita. Anda mungkin berpikir bahwa setiap karakter mengalami cerita dengan cara yang sama, tetapi karena anda menyelidiki pikiran mereka, Anda akan melihat bahwa tidak ada dua orang melihat dua situasi dengan cara yang sama. Ini akan membantu Anda mengembangkan keterampilan berpikir kritis anda dan akan membuat anda memiliki pemahaman yang lebih baik dari cerita anda benar-benar ingin memberitahu.

Setelah Anda selesai menulis cerita yang sama dari tiga sudut pandang, tanyakan pada diri sendiri cerita mana yang anda sukai. Mengapa itu berubah seperti itu ?. 


Tips
  • Kelilingi diri Anda dengan biru. Sebuah penelitian baru menemukan bahwa orang yang bekerja dengan latar belakang biru melakukan tugas kreatif yang lebih baik, sementara orang-orang yang bekerja dengan latar belakang merah membayar lebih banyak perhatian terhadap detail.
  • Setiap kali Anda tertantang untuk menciptakan sesuatu, tanyakan pada diri sendiri: Apa hal yang paling keterlaluan, tidak masuk akal, dan apa yang tidak sesuai dengan anda ?
  • Mengubah cara Anda melakukan sesuatu hal, ambil jalan lain menuju Roma, menonton TV dengan satu mata atau membaca saat Anda berada di toilet.
  • Untuk mengembangkan intuisi Anda ke tingkat tinggi, membaca Dr David R. Hawkins, Power VS Force, di mana ia membahas bagaimana menggunakan pengujian kinesiological sendiri atau dengan pasangan. Saya menyebutnya intuisi visual Anda mendapatkan jawaban dari sumbernya.
  • Kreativitas biasanya datang dengan praktek. Jika Anda ingin menjadi kreatif pada suatu hal maka lakukan lagi dan lagi. Semakin anda banyak melakukannya, semakin anda kreatif.
  • Ada satu hal lagi yang perlu Anda ketahui sebelum Anda membiarkan aliran kreativitas Anda. Dengarkan hatimu ! Dengarkan hujan ! Mendengarkan suara-suara di dalam otak Anda !
  • Tidak peduli apa yang orang lain pikirkan pekerjaan Anda atau bakat. Anda tahu lebih banyak tentang diri Anda daripada orang lain.
  • Menghabiskan waktu sekitar orang-orang kreatif. Imajinasi orang-orang kreatif adalah out of the box, dengan banyak masuk di komunitas ini anda akan terbawa menjadi kreatif.
  • Jika Anda memiliki masalah menjadi kreatif, lihatlah ke dalam diri Anda. Setiap orang kreatif, tetapi jika Anda tidak berpikir anda cukup kreatif, maka kemungkinan anda tidak akan dapat menjadi kreatif. Meningkatkan harga diri Anda dan Anda akan menemukan bahwa itu jauh lebih mudah untuk menjadi diri sendiri.
  • Pikirkan pengalaman hidup Anda, dan mengubahnya menjadi bentuk baru seperti lagu, lukisan, kolase, atau bahkan sebuah film pendek!
  • Cobalah mendengarkan musik saat Anda melukis atau menggambar.
  • Berpikir di luar kebiasaan. Menggambar beberapa baris di selembar kertas dan melihat apa yang saya menjadi!