Laman

  • Home

Jumat, 09 Oktober 2015

6 Aturan Agar Desain Kemasan Bersinar di Rak Display


Di Indonesia setiap supermarket memiliki puluhan ribu item, sekitar 40.000 item produk yang pajak di rak display-nya. Bahkan untuk mini market yang kecil pun jumlah itemnya sudah mencapai ribuan. Bisnis ritail ini nasibnya benar-benar tergantung dari konsumen, distributor, produsen dan yang paling penting adalah …. Desainer grafis !

Kemasan produk, merupakan salah satu disiplin desain grafis, adalah industri itu sendiri. Lembaga desain multinasional seperti Landor, CBA'a dan Coley Porter Bell mempekerjakan ratusan desainer yang fokus hampir seluruhnya pada menciptakan merek yang kuat melalui desain kemasan dan branding. Mereka tidak main-main dengan focus penciptaan brand yang kuat untuk kemasan, karena mereka sadar bahwa nasib penjualan produk banyak tergantung dari penampilan desain mereka.
Kemasan produk adalah sebuah kategori berkembang yang menunggu seorang desainer besar untuk masuk dan membangun portofolio mereka. Tapi di bidang desain ini menuntut lebih dari satu mata yang jeli, jadi mari kita lihat bagaimana membuat desain kemasan baik.

1. Kejelasan dan kesederhanaan

Ketika Anda pergi ke supermarket, memilih rak secara acak dan menelusuri beberapa produk. Melirik masing-masing dan bertanya pada diri sendiri dengan dua pertanyaan yang sangat sederhana:

1. Produk ini untuk apa ?

2. Apa merek di balik itu?
Di atas adalah contoh yang bagus dari yang sederhana, namun sangat jelas khas desain kemasan.

Anda akan kagum betapa sulitnya untuk menemukan jawaban atas beberapa pertanyaan-pertanyaan penting dalam waktu kurang dari 4 detik, yang merupakan waktu maksimum rata-rata bagi konsumen untuk mendedikasikan sebuah produk tertentu di rak display.

Anda akan menemukan banyak daftar produk dan manfaat tanpa nama merek yang jelas. Anda akan menemukan banyak produk yang tampak hebat di luar namun gagal untuk menjelaskan apa yang ada di dalam kemasannya. Anda bahkan mungkin menemukan produk pembersih dalam kemasan lebih tepat untuk jus anak-anak.

Ini adalah contoh buruk! Ini adalah produk pembersih yang berbahaya tapi terlihat lezat. Bagaimana menurut anda? Desain kemasan ini mungkin membingungkan konsumen dan gagal memenuhi unsur kejelasan yang dimaksudkan.
Meskipun beberapa kategori produk memungkinkan untuk sedikit memberikan misteri (berpikir parfum dan kemewahan), kegagalan untuk mengidentifikasi produk dalam hal konten, penggunaan atau identitas merek adalah praktek yang mengerikan yang biasanya menghasilkan desain kemasan yang "tidak berhasil" di toko-toko.

Jadi ingat peraturan nomor satu: menjadi jelas tentang produk, jelas tentang merek.

2. Kejujuran

Sering para desainer pemula dalam desain kemasan berusaha untuk menggambarkan produk dengan cara yang dibayangkan paling sempurna. Mereka menunjukkan kue yang basah kuyup dalam coklat, padahal sebenarnya anda membeli biskuit sederhana dengan "rasa" coklat. Mereka berlebihan dalam menjunjukkan ceri segar di yoghurt buah, yang (padahal) kandungan buahnya sedikit.

Dengan menggambarkan produk sepuluh kali lebih baik daripada sebenarnya, anda akan menyesatkan dan akhirnya mengecewakan konsumen, dan hanya akan menyebabkan kinerja penjualan menjadi  buruk dan citra merek juga menjadi sangat buruk.


Produk ini mungkin enak, tapi kemasannya jelas menyesatkan. Gambar perbandingan antara gambar yang "berlebihan" v.s. makanan riil. 
Di sinilah kejujuran berbicara. Konsumen membutuhkan penyajian yang sederhana, produk murah, asalkan mereka juga tahu apa yang mereka beli! Tentu saja mereka berharap adanya "face lifting" untuk beberapa derajat tapi tidak ke titik di mana produk tampaknya menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda.

Sebagai seorang desainer, tugas anda adalah untuk mewakili produk dengam cara yang terbaik namun perlu diingat bahwa konsumen anda layak diperlakukan dengan cara yang benar.

3. Keaslian
 
Orisinalitas, karakter dan memorability berada merupakan jantung dari merek besar dan tentu saja, desainer kemasan besar.

Sangat mudah untuk memahami mengapa ada ratusan produk di luar sana, semua bersaing untuk mendapatkan perhatian dari konsumen. Satu-satunya cara untuk membuat merek anda menonjol adalah menjadi berbeda, menjadi otentik.

Karena ini benar-benar masalah kreativitas dan eksplorasi, tidak mungkin untuk memberikan nasihat tentang bagaimana "otentik," terutama saat ini ketika orang dihadapkan dengan segudang merek, penampakan dan daya tarik.
 
Desain kemasan ini dari Colin Bell Porter adalah contoh yang bagus dari desain kemasan otentik dan mengesankan.
Ketika  anda terjebak dalam pencarian desain kemasan generik kemudian menerapkan gaya desain yang tidak biasa dengan "standar visual" yang kuat.

Sebagai contoh, jika semua orang mencari produk fotografi, gunakan ilustrasi atau desain berbasis tulisan. Jika semua orang menggunakan tata letak horisontal, maka kita gunakan vertikal. Jika kebanyakan desain agak kontemporer, cobalah memperkenalkan sesuatu yang retro yang fokus pada daya tarik kualitas kualitas.

Jadilah pemberani, berbeda dan melihat ke dalam kategori produk lainnya untuk sumber inspirasi yang tak terduga - desain berlabel semangat bisa menjadi cara yang bagus untuk melakukan brainstorming ide-ide untuk proyek kemasan cokelat yang baru.

4. Dampak Rak

Dari sudut pandang pembelanja, produk tidak pernah dilihat saja dan tidak pernah rinci. Karena jarak pandang dari rak dan fakta bahwa produk yang diatur dalam baris dan kolom, semua yang kita lihat adalah pola yang sesungguhnya terbuat dari berbagai produk. Ini tidak sampai pola tertentu menarik perhatian kita bahwa kita memutuskan untuk melihat lebih dekat.

Kekhasan dan daya tarik produk ketika ditempatkan pada rak disebut para ritailer sebagai "dampak rak," dan itu membuat perbedaan besar dalam penjualan produk.
Ini adalah apa yang sebenarnya anda lihat di supermarket. Produk apa yang menarik perhatian Anda pertama?

Dampak rak adalah sesuatu yang Anda butuhkan untuk menguji dan mengeksplorasi desain anda. Anda dapat melakukan ini dengan meniru penempatan desain Anda pada rak yang sebenarnya dan sekitarnya dengan produk lainnya (untuk hasil terbaik, gunakan beberapa baris dan kolom dari setiap produk). Semakin khas terlihat, semakin baik menjual.

Catatan: Anda akan kagum pada hasilnya bahwa kadang desain yang dianggap terbaik justru sulit ditemukan karena akan berbaur dengan yang lainnya dan menjadi tak terlihat, sementara desain yang lebih sederhana justru malah terlihat "tampil beda" dalam lingkungan ini.

5. Perluasan atau Mampu Dikembangkan/Diperluas
 
Sebuah konsep desain kemasan produk harus memungkinkan untuk mudah atau memungkinkan ekstensi line baru (variasi produk) atau sub-brand masuk.

Sebagai contoh, bayangkan anda dan klien anda sedang menciptakan sebuah kemasan untuk merek baru jus apel.dan anda akan menampilkan desain yang menggambarkan apel tertentu yang terlihat hebat. Namun, beberapa bulan kemudian, klien memutuskan untuk meluncurkan rasa cherry di bawah nama merek yang sama.
Desain kemasan yang baik memungkinkan untuk penambahan variasi tanpa kehilangan daya tarik visual.
Masalahnya, Anda memahami bahwa konsep awal desain yang dibuat sangat bergantung pada apel dan bahwa ceri tidak akan terlihat hampir sama baiknya. Tambahan, ceri memiliki beberapa keuntungan ketika dikomunikasikan pada panel depan, yang harus cocok terhadap ide Anda. Anda memiliki masalah dengan aturan "perluasan" ini.

Untuk menghindari hal ini, Anda harus selalu merancang kemasan produk dengan mempertimbangkan "masa depan"-nya. Hal ini berarti menciptakan desain visual yang sistematis yang memungkinkan untuk memudahkan perubahan produk informasi visual atau lainnya, sehingga pada akhirnya anda mempu membangun "keluarga" untuk produk ini.

6. Kepraktisan
 
Penawaran kepraktisan dengan bentuk yang sebenarnya, ukuran dan fungsi dari wadah produk, bukan hanya label atau bungkus. Semakin praktis produk, semakin penjualan itu akan baik, seperti ketika Heinz merubah botol mejadi botol kecap terbalik, penjualan justru meroket. 

Membalikkan sesuatu di kepala customer membantu Heinz menjual kecap lebih banyak ketika industri kecap dalam krisis pertumbuhan.

Kepraktisan adalah aspek yang paling diabaikan dari desain kemasan, hanya karena klien sering memilih rute "trial dan benar" maka banyak kesempatan yang hilang dalam inovasi.

Tapi jika anda beruntung dan mendapatkan kesempatan untuk merancang botol berikutnya, kotak atau cangkir, pertama-tama berpikirlah kepraktisannya - atau dalam banyak kasus, berpikirklah bahwa produk tersebut akan lebih mudah digunakan, dibawa atau disimpan.

Kepraktisan saja bisa memecahkan banyak tantangan dalam desain kemasan.

Untuk membungkus

Desain kemasan adalah bidang desain besar dan menuntut selalu mencari desainer yang dapat memberikan baik orisinalitas produk dan kinerja penjualan. Kemasan merupakan pesan terakhir kepada konsumen untuk melihat dan kesempatan terakhir untuk meyakinkan dia untuk membeli produk. Kejelasan, kejujuran, keaslian dan peraturan lainnya yang dijelaskan di atas merupakan aturan penting dalam proses ini tetapi tidak berarti merupakan kata akhir pada permasalahan ini.