Laman

  • Home

Rabu, 01 Mei 2019

6 Area SDM yang Harus Dikelola Perusahaan.

6 Area SDM yang Harus Dikelola Perusahaan.
Ketika usaha sudah mulai berkembang, pelaku UMKM baru menyadari betapa pentingnya  manajemen SDM bagi persuahaannya. Pada awalnya, mengelola SDM bukanlah alasan mereka menjalankan bisnis tersebut. Bahkan pelaku UMKM sering tidak memiliki minat atau keterampilan untuk mengelola aset mereka yang paling berharga - sumber daya manusia! 

Seni mengelola SDM orang ini rumit dan memiliki sains tersendiri. Ada banyak program gelar dan sertifikasi untuk mengajarkan para ahli bagaimana menangani masalah-masalah yang seringkali rumit yang datang dengan mengelola tenaga kerja.

Mengelola orang lebih dari sekadar mempekerjakan dan menjadwalkan pekerja. Hal ini juga terkait menciptakan lingkungan tempat karyawan berkembang dan bersemangat untuk menjadi bagian darinya. Dan, hal ini membutuhkan fokus, strategi dan upaya tak kenal lelah.

6 Bidang SDM Yang Setiap Organisasi Harus Kelola.

1. Kompensasi dan Manfaat

Organisasi yang sukses memahami pentingnya memberikan kompensasi dan manfaat yang kompetitif kepada karyawannya. Tetap mengikuti tren gaji sangat penting untuk menarik dan mempertahankan karyawan puncak.

Di pasar kerja hari ini, karyawan yang baik akan mencari posisi di ujung jalan jika mereka pikir mereka akan mendapat kompensasi yang lebih baik.

Paket kompensasi total harus menjadi bagian dari strategi kompensasi komprehensif dan harus mencakup gaji pokok dan tunjangan karyawan lainnya - kesehatan, jiwa, gigi, asuransi cacat, cuti dibayar, dll.

Kompensasi dan tunjangan karyawan harus dianggarkan dan dikelola melalui proses penganggaran tahunan.

2. Perekrutan dan Penetapan Staf

Mungkin sulit untuk menemukan karyawan yang tepat untuk organisasi anda. Aplikasi perekrutan dan penyaringan bisa menjadi tugas yang melelahkan tetapi dengan program penyaringan elektronik, ini bisa sangat mudah dikelola. Ada banyak program perangkat lunak dan situs web yang dapat membantu dalam hal ini.

Ada banyak vendor yang dapat membantu dengan layanan penggajian tetapi juga dapat membantu dengan proses aplikasi, penyaringan dan pemeriksaan latar belakang karyawan. Seringkali biaya untuk layanan ini masuk akal dan sangat terjangkau.

3. Pelatihan dan Pengembangan

Pelatihan karyawan adalah kunci untuk mempertahankan tingkat kinerja karyawan yang tinggi dan dianggap sebagai manfaat penting bagi karyawan. Karyawan perlu mempelajari budaya organisasi, tugas pekerjaan khusus mereka dan melanjutkan pendidikan untuk mempertahankan keterampilan kerja yang berubah.

a. Orientasi Organisasi

Orientasi karyawan membantu mereka terbiasa dengan lingkungan kerja yang baru. Proses terstruktur menjawab pertanyaan logistik penting yang mungkin dimiliki karyawan.

Misalnya, orientasi akan membagikan informasi seperti kunci gedung, kode akses, tinjauan manual karyawan, cara mengoperasikan sistem telepon, sistem komputer, mesin fotokopi, mesin faks, prosedur standar untuk meminta waktu istirahat, siapa yang harus dihubungi ketika sakit, bagaimana untuk menghadapi dan mengatasi masalah internal.

Meluangkan waktu untuk mengorientasikan karyawan baru membantu menghilangkan masalah yang timbul karena mereka tidak mengetahui atau memahami sesuatu tentang lingkungan kerja.

b. Orientasi Departemen

Tingkat orientasi berikutnya ini memungkinkan karyawan baru untuk terbiasa dengan departemen spesifik tempat mereka akan bekerja. Ada budaya di dalam budaya sehingga penting bagi karyawan untuk mengenal rekan kerja, budaya departemen dan pada dasarnya "bagaimana hal-hal dilakukan di sekitar sini "

c. Pelatihan Kerja

Apakah seorang karyawan sedang belajar bagaimana menjawab telepon untuk departemen mereka atau bagaimana mengoperasikan mesin, sangat penting untuk memiliki uraian tugas yang terdokumentasi dan sangat deskriptif yang menjabarkan:
  • kepada siapa karyawan melapor
  • jam kerja
  • tugas dan tanggung jawab pekerjaan tertentu
  • masing-masing Sasaran SMART dengan tanggal jatuh tempo
d. Pelatihan Berkesinambungan

Keterampilan kerja berubah dengan cepat sehingga penting bagi organisasi untuk berinvestasi dalam pendidikan berkelanjutan bagi tenaga kerja mereka. Karyawan harus diminta untuk mempertahankan keterampilan dan mengembangkan yang baru. Ini dapat dilakukan dengan pelatihan in-house, seminar lokal atau konferensi industri. Tenaga kerja yang sangat terlatih membantu memastikan produk dan layanan berkualitas tinggi bagi pelanggan Anda.

4. Hubungan Karyawan

Tenaga kerja karyawan yang terlibat dapat memiliki korelasi tinggi dengan peningkatan produktivitas dan meningkatkan laba. Ini menunjukkan bahwa memiliki rencana untuk mengembangkan dan mempertahankan hubungan karyawan yang baik adalah aspek penting dari fungsi manajemen SDM. Penting untuk memiliki proses di tempat untuk menangani masalah karyawan yang pasti akan terjadi.

Manajemen konflik yang efektif di tempat kerja adalah penting bagi tim kerja yang sukses.Kita semua memiliki masalah dalam kehidupan pribadi kita sehingga penting juga untuk memiliki proses untuk membantu karyawan mengatasi jenis masalah ini untuk meringankan beban dan tekanan yang dibawa masalah pribadi ke tempat kerja. Sebagai contoh, membiarkan karyawan untuk bekerja dengan jadwal kerja yang fleksibel sambil merawat anggota keluarga yang sakit dapat menghilangkan stres dari karyawan.

5. Kepuasan Karyawan

Memantau kepuasan karyawan penting untuk memahami persepsi karyawan tentang seberapa baik organisasi dikelola. Itu menanyakan pertanyaan, "bagaimana kita mengelola operasi?" 

Karyawan di garis depan melakukan pekerjaan dan memiliki perspektif unik tidak hanya tentang bagaimana hal-hal dilakukan, tetapi juga bagaimana pelanggan memandang produk dan layanan organisasi. Dengan hanya mengajukan pertanyaan, manajer dapat belajar banyak.

Dan, jika apa yang dipelajari dimasukkan ke dalam rencana perbaikan dengan sasaran-sasaran SMART, suatu organisasi dapat membuat langkah besar dalam meningkatkan cara mereka beroperasi - menghasilkan tingkat kepuasan pelanggan yang lebih tinggi.

Ada banyak perangkat lunak survei yang tersedia. Google Documents memiliki alat survei hebat yang gratis. Anda dapat mempelajari cara menggunakannya di sini.

6. Hukum Perburuhan dan Kepatuhan Hukum

Ada banyak hukum yang mengatur bagaimana organisasi mengelola operasi dan tenaga kerja. DOL adalah sumber yang bagus untuk banyak undang-undang ini. Tetap patuh adalah bagian penting dari manajemen bisnis. SHRM juga merupakan organisasi hebat yang membantu pemilik bisnis selalu mendapat informasi terbaru tentang perubahan undang-undang ketenagakerjaan.

Organisasi yang sehat dan sukses menghabiskan waktu dan sumber daya untuk mengembangkan program SDM yang kuat yang mendukung karyawan. Karyawan yang mengerti apa yang diharapkan dari mereka, diberikan alat untuk melakukan pekerjaan itu dan mendapat imbalan karena melakukan pekerjaan dengan baik membuat pelanggan senang. Dan, pelanggan yang senang memberi tahu orang lain tentang pengalaman hebat mereka dan kembali.

Tetapi yang paling penting, pelanggan membayar tagihan sehingga pengusaha perlu merawat orang-orang (karyawan) yang pada akhirnya mengurus pelanggan! Itulah yang dimaksud dengan manajemen sumber daya manusia!



Tidak ada komentar:

Posting Komentar