Laman

  • Home

Sabtu, 22 September 2018

7 Langkah Penting Dalam Manajemen Krisis.

7 Langkah Penting dalam Manajemen Krisis.
Perjalanan bisnis tidak akan selalu mulus, kadang naik turun dan bahkan kadang harus menghadapi situasi yang sangat sulit. Kondisi yang sulit ini atau disebut krisis bisa disebabkan karena kondisi internal perusahaan atau dari eksternal perusahaan, namun pada akhirnya kondisi internal perusahaan-lah yang akan menentukan nasib dari bisnis anda.

Sebelum krisis menyerang, pemilik bisnis harus berpikir tentang bagaimana bencana akan berdampak pada karyawan, pelanggan, pemasok, masyarakat umum, dan nilai perusahaan mereka. Krisis dapat menyerang perusahaan kapan saja, di mana saja. Perencanaan lanjutan adalah kunci untuk bertahan hidup. 
 
Headline harian diisi dengan perusahaan yang berurusan dengan krisis. Apakah perusahaan Anda sudah siap? Sama seperti BP belajar dengan tumpahan minyak di teluk dan Malaysia Airlines belajar melalui dua bencana, krisis bisa menyerang kapan saja. Namun, tidak seperti perusahaan Fortune 500, perusahaan kecil sering tidak siap dan biasanya tidak memiliki rencana krisis. Mereka percaya itu tidak akan pernah terjadi pada mereka. Tapi, bagaimana jika itu terjadi? 
 
Seberapa baik tunjangan perusahaan jika Anda meninggal dalam kecelakaan mobil dalam perjalanan untuk bekerja? Siapa yang akan mengasumsikan peran Anda dan melanjutkan operasi? Misalnya Anda memiliki perusahaan ritel dan Anda menemukan bahwa salah satu produk atau layanan utama Anda telah menciptakan masalah kesehatan - apa yang akan Anda lakukan? Jika Anda mengoperasikan perusahaan konstruksi dan kecelakaan industri telah membunuh beberapa anggota kunci tim Anda - bagaimana reaksi Anda?

Sebelum krisis menyerang, pemilik bisnis harus berpikir tentang bagaimana bencana akan berdampak pada karyawan, pelanggan, pemasok, masyarakat umum, dan nilai perusahaan mereka. Krisis dapat menyerang perusahaan kapan saja, di mana saja. Perencanaan lanjutan adalah kunci untuk bertahan hidup. Berikut adalah 7 (tujuh) langkah penting dalam manajemen krisis yang harus dimiliki setiap perusahaan tanpa memandang ukurannya:
 
1. Miliki rencana - Setiap rencana dimulai dengan tujuan yang jelas. Tujuan selama krisis adalah untuk melindungi setiap individu (karyawan atau publik) yang mungkin terancam oleh krisis, memastikan audiens utama tetap mendapat informasi, dan organisasi bertahan. Rencana tertulis ini harus mencakup tindakan spesifik yang akan diambil pada saat terjadi krisis.

2. Identifikasi juru bicara - Jika krisis berpotensi memengaruhi kesehatan atau kesejahteraan pelanggan, masyarakat umum atau karyawan, ini mungkin menarik perhatian media. Untuk memastikan perusahaan Anda berbicara dengan satu suara dan menyampaikan pesan konsisten yang jelas, juru bicara harus diidentifikasi serta siap untuk menjawab pertanyaan media dan berpartisipasi dalam wawancara.

3. Bersikaplah jujur ​​dan terbuka - Tidak ada yang menghasilkan liputan media yang lebih negatif daripada kurangnya kejujuran dan transparansi. Oleh karena itu, bersikap terbuka dan setransparan mungkin dapat membantu menghentikan desas-desus dan meredakan potensi kegilaan media. Transparansi ini harus diproyeksikan melalui semua saluran komunikasi: wawancara berita, media sosial, pengumuman internal, dll.

4. Terus informasikan karyawan - Mempertahankan tenaga kerja yang terinformasi membantu memastikan bahwa bisnis terus mengalir semulus mungkin. Ini juga meminimalkan rumor rumor internal yang dapat menyebabkan karyawan memposting laporan palsu di media sosial.

5. Berkomunikasi dengan pelanggan dan pemasok - Anda tidak ingin pelanggan dan pemasok mengetahui tentang krisis Anda melalui media. Informasi tentang segala krisis yang berkaitan dengan organisasi Anda harus berasal dari Anda terlebih dahulu. Bagian dari rencana komunikasi krisis harus mencakup pelanggan dan pemasok dan bagaimana mereka akan diperbarui secara teratur selama acara.

6. Perbarui awal dan sering - Lebih baik untuk berkomunikasi berlebihan daripada membiarkan rumor untuk mengisi kekosongan. Laporkan ringkasan masalah, rencana tindakan yang diperbarui, dan perkembangan baru sedini dan sesering mungkin. Ingat bahwa dengan media sosial dan saluran berita kabel saat ini, kita hidup di masa siklus berita 24/7 (24 jam, 7 hari). Rencana krisis Anda harus melakukan hal yang sama.

7. Jangan lupa media sosial - Krisis Ebola dan acara berita besar terbaru lainnya telah menegaskan bahwa media sosial adalah salah satu saluran komunikasi yang paling penting. Pastikan untuk membentuk tim media sosial untuk memantau, memposting, dan bereaksi terhadap aktivitas media sosial selama krisis.

Krisis yang tidak dikelola dengan baik dapat menghapus dekade kerja keras dan nilai perusahaan dalam hitungan jam. Krisis yang dikelola dengan baik menegaskan bahwa perusahaan Anda memiliki proses dan prosedur untuk mengatasi hampir semua masalah yang mungkin berkembang.

Komponen penting lain dari perencanaan manajemen krisis adalah pembentukan rencana suksesi. Anda harus dengan jelas menguraikan langkah-langkah yang perlu diikuti jika Anda tiba-tiba menjadi tidak mampu melakukan tugas Anda. Rencana ini mungkin termasuk menjual perusahaan, atau mentransfer kepemilikan kepada anggota keluarga atau karyawan kunci.

Yang paling penting adalah Anda membuat rencana manajemen krisis ketika semuanya berjalan lancar dan semua orang yang terlibat dapat berpikir jernih. Dengan perencanaan terlebih dahulu, semua pihak akan memiliki waktu untuk memikirkan secara serius tentang cara-cara ideal untuk mengelola berbagai jenis krisis.

Ketika Anda mengembangkan rencana manajemen krisis Anda, mintalah saran dari para ahli yang mencakup tim kepemimpinan Anda, karyawan, pelanggan, pakar komunikasi, bankir investasi, perencana jalan keluar, pengacara, dan manajer keuangan. Masing-masing individu ini dapat memberi Anda wawasan berharga yang dapat menjadi penting jika krisis menyerang perusahaan Anda.

Semoga sharing ini penting dan bermanfaat ketika banyak perusahaan di Indonesia saat ini mengalami krisis yang berkepanjangan karena kondisi ekonomi yang melemah. Semoga para pelaku UMKM pun telah menyiapkan strategi menanggulangi krisis yang mungkin terjadi pada perusahaannya. Sukses!