Laman

  • Home

Rabu, 15 Agustus 2018

9 Tips Membangun E-commerce Sukses

9 Tips Membangun eCommerce Sukses
Ecommerce diperkirakan akan terus melanjutkan pertumbuhan tajam di masa yang akan datang. Sebagai wirausahawan, kesempatan untuk sukses dan berkelanjutan akan selalu menarik dan menjanjikan. Entah apakah anda sudah terlibat dengan peluncuran bisnis e-commerce saat ini atau ingin tetap berkutat dengan bisnis lama anda, tapi sekaranglah saatnya untuk masuk ke dalam bisnis ini. Dari sejak tahun 2010 hingga 2018, pertumbuhan e-commerce menunjukan pertumbuhan yang sangat pesat, baik ditinjau dari viewer dan maupun dari total omzet penjualan mereka.

Bahkan bisa dikatakan sejak tahun 2017 lalu, eCommerce telah mulai menggerogoti bisnis retail offline sehingga banyak pelaku retail offline mulai merambah online untuk mengatasi masalah penurunan bisnis offline mereka. Semua harus mengakui transformasi digital tidak bisa dihindari lagi, terlibat atau terpental, hanya itu pilihannya.

Berikut adalah data-data yang bisa memberikan penggambaran pertumbuhan eCommerce saat ini:

Pertumbuhan E-Commerce Indonesia Meningkat Tajam, Siapa di Posisi Teratas?
Top Performance Consumer Good Retail Online di Indonesia
Pertumbuhan E-Commerce Indonesia Meningkat Tajam, Siapa di Posisi Teratas?
5 Besar eCommerce Consumer Good di Indonesia, Jan - June 2017
Pertumbuhan E-Commerce Indonesia Meningkat Tajam, Siapa di Posisi Teratas?
5 Besar Marketplace Consumer Good di Indoneisa, Jan - Jun 2017
Bahkan beberapa ahli juga telah memprediksikan bahwa semakin ke depan, maka semakin nyata dominasi dari eCommerce dalam semua komoditas perdagangan. Dengan kata lain, semua bisa masuk eCommcerce. Anda masih mencoba bertahan dengan cara-cara lama?

Tentu tidak, pasti anda yang telah memiliki bisnis retail dan perdagangan masih ingin terus bertahan dan terus berkembang di masa yang akan datang. Oleh sebab itu, bersama ini saya ingin memberikan sharing kepada teman-teman pengusaha retail offline yang ingin bertransformasi menjadi retail online. Semoga sedikit pengalaman saya dalam membangun eCommerce ini bisa menghindarkan dari para pemula retail online dari kegagalan, dan tetap sukses untuk tetap bertahan dalam bisnisnya.
 
1. Jangan terburu-buru melakukan launching. 

Salah satu kesalahan terbesar pengusaha e-commerce adalah memaksakan diri atau bergegas meluncurkan situs web eCommerce. Anda hanya memiliki satu kesempatan saat meluncurkan situs web anda dan anda tidak boleh mengacaukannya. Meskipun tidak apa-apa untuk membeli nama domain anda dan melemparkan semacam halaman "Coming Soon", tetapi anda harus menghindari pengumuman besar sampai anda telah meletakkan beberapa pekerjaan mendasar (SEO, pemasaran konten, media sosial, iklan berbayar, dll.).

Anda harus benar-benar siap ketika eCommerce anda diluncurkan.

2. Fokus Pada User. 

Bukan rahasia lagi bahwa kekurangan terbesar dari bisnis e-commerce adalah ketidakmampuan untuk membiarkan pelanggan mereka menyentuh, merasakan, mencium, dan melihat (langsung) produk sebelum membuat keputusan. Meskipun saat ini tidak ada solusi untuk mengatasi masalah ini, namun anda dapat mengimbangi kekurangan ini di area bisnis lainnya. Beberapa tips terbaik termasuk menawarkan harga yang sesuai, memberikan pengiriman gratis dan mempermudah proses checkout dengan keranjang belanja yang disederhanakan.

Berikan banyak benefit kepada pelanggan anda, sehingga mereka melupakan kekurangan-kekurangan dari eCommerce di atas. Biarkan mereka memiliki keleluasaan dan kemudahan dalam membuat keputusan membeli.

3. Uji semuanya. 

Sebelum, selama, dan setelah anda meluncurkan apapun bisnis e-commerce, Anda harus berinvestasi dalam pengujian dan analitik. Berpikirlah seperti pelanggan dan cari tahu apa yang berhasil, apa yang tidak, dan alasan di balik jawaban itu. Ada beberapa tool yang bisa anda gunakan untuk menguji kinerja eCommerce anda, bisa buka di sini.

4. Bekerja melalui media sosial. 

Setiap pengusaha ecommerce yang memberi tahu anda bahwa ia melakukan outsource media sosial atau mendelegasikannya kepada anggota tim lain adalah gila. Media sosial adalah detak jantung bisnis anda, karena memberi anda pandangan yang tidak terputus ke dalam kehidupan pelanggan anda. Meskipun tidak masalah memiliki pengelola media sosial, tetapi anda juga harus terlibat dengannya.

Sosial media menjadi hal yang sangat penting dalam berkomunikasi dan berinteraksi dengan pelanggan anda, sehingga akan lebih baik jika sosial media bisa dilakukan oleh team anda sendiri.

5. Memasukkan unsur-unsur sosial. 

Mengikuti kiat sebelumnya, adalah ide bagus untuk memasukkan elemen sosial di situs e-commerce anda. Hal-hal seperti ulasan produk dan kesaksian mengikuti tombol dan bahkan opsi masuk sosial semua membantu corong konversi.

Terkoneksi dan berinteraksi adalah kata kunci komunikasi digital saat ini, sehingga unsur-unsur sosial menjadi konten yang sangat penting dalam situs kita.

6. Mobile 

Bill Siwicki dari Internet Retailer merujuk Goldman Sachs, mengatakan, “Tablet akan memainkan peran yang semakin penting sebagai belanja konsumen di seluruh dunia melalui lompatan seluler dari $ 204 miliar pada 2014 menjadi $ 626 miliar pada 2018 ...” Jika Anda tidak membangun bisnis e-commerce dengan seluler, maka anda mungkin tidak relevan dalam tiga hingga lima tahun ke depan.

7. Tetap di atas SEO. 

Ketika ekonomi e-Commerce mengalami pertumbuhan yang cepat, semakin banyak bisnis akan memasuki ruang yang semakin padat ini. Itu berarti akan lebih penting dari sebelumnya untuk tetap di atas SEO agar dapat bertahan dan keluar dari kompetisi. Terhubung dengan SEO yang terampil akan membantu anda tetap kompetitif dalam jangka panjang.

SEO akan membantu bisnis anda selalu muncul menjadi yang utama dalam setiap pencarian di internet.

8. Kumpulkan informasi. 

Kecuali anda berencana meluncurkan hanya satu situs dan kemudian melangkah pergi (sebagian besar pengusaha tergoda untuk terus mencoba), penting bagi anda untuk mengumpulkan informasi pelanggan dan membangun basis data untuk membantu peluncuran di masa mendatang.

Data base menjadi hal yang paling mendasar dalam membangun eCommerce, sehingga kegiatan utama dalam eCommerce adalah mengumpulkan data base dan mengelolanya menjadi bisnis anda.

9. Terus berkembang. 

Akhirnya, tidak pernah berhenti berkembang. Teknologi, tren, dan selera pelanggan akan berubah, dan demikian juga dengan bisnis jika anda ingin sukses dalam pasar variabel seperti itu.

Dengan sembilan kiat tersebut di atas, anda bisa berada di jalur yang tepat untuk menjadi wirausaha berbasis eCommerce yang sukses. Selamat mencoba dan sukses!