Laman

  • Home

Senin, 07 November 2016

7 Karakteristik Merek Yang Sukses


Image result for what's makes successful brand
7 Karakteristik Merek yang Sukses
Semakin ketatnya persaingan bisnis di sebagian besar industri, sangat dibutuhkan untuk mengembangkan identitas yang unik dan nilai proposisi melalui branding yang strategis. Sementara itu jelas sangat penting untuk menawarkan produk atau jasa yang berkualitas, branding yang efektif di jantung perusahaan yang berkembang.

Menurut Jerry McLaughlin, "Merek adalah persepsi seseorang yang tertanam di kepala mereka tentang anda, produk, layanan, organisasi, sebab, atau ide. Bangunan Merek adalah aplikasi yang disengaja dan terampil dari upaya untuk menciptakan persepsi yang diinginkan dalam pikiran orang lain." Mari kita mengeksplorasi karakteristik umum dari merek yang sukses, sehingga anda dapat membangun merek anda yang sesuai keinginan anda.

1. Pengetahuan Mengenai Audiens (Target Pasar) 


Merek terbaik memiliki pemahaman yang menyeluruh tentang demografi target pasar mereka, apa kepentingan mereka, dan bagaimana mereka berkomunikasi. Kecuali itu mega rantai seperti Wal-Mart, sebagian besar bisnis mereka memiliki target audiens tertentu yang mereka kejar

Memahami target pasar sangat penting karena memberikan arah dan jangkauan kampanye pemasaran, bersama dengan identitas keseluruhan merek, sambil membantu untuk menciptakan hubungan antara manusia secara organik dan bisnis dengan audiens

Mencoba untuk menarik semua orang (yaitu, mengabaikan konsep target pasar) dapat menjadi kontraproduktif, menyebabkan merek perusahaan menjadi encer. Menemukan pendekatan merek yang tepat membutuhkan pemahaman mengenai target pasar. Anda harus benar-benar tahu siapa pasar dan target pasar anda, apa yang mereka inginkan dan mereka butuhkan.

2. Keunikan Membangun identitas merek membutuhkan sesuatu yang khas. 

Misalnya, Apple telah menjadi terkenal di seluruh dunia untuk produk-produk inovatif dan minimalis, estetika. Masuk ke layanan perusahaan, Domino Pizza digunakan untuk menjamin bahwa pizza mereka akan tiba dalam 30 menit atau FREE. Masuk ke titik penjualan, sepatu TOMS menyumbangkan sepasang sepatu FREE untuk sepatu anak yang dibutuhkan dari setiap sepasang sepatu yang dibeli. 

Direkomendasikan oleh Forbes, Membuat identitas dalam market niche tidak menuntut ide revolusioner. Hal ini hanya perlu memiliki satu hal khusus yang memisahkannya dari kompetisi. Pada kenyataannya, itu mungkin menjadi "satu trik kuda poni" sebelum ada trik yang benar-benar baik. Sejumlah perusahaan dapat berkonsentrasi pada hal itu dan harus mendapatkan pengakuan dalam perjalanan waktu. 


Apakah Anda tahu apa produk dan layanan unik Anda ? Tempat menjual yang berada dalam market niche Anda? Jika Anda tidak mengetahuinya, maka Anda harus membangun strategi branding Anda. 

3. Gairah 

Mungkin untuk membangun sebuah merek dalam jangka waktu pendek tanpa gairah, hampir mustahil, apalagi untuk mempertahankan merek itu dalam jangka panjang. Ketika Anda memperhatikan orang yang sangat sukses seperti Steve Jobs, mereka semua memiliki gairah serius yang terus mendorong mereka untuk bekerja keras dan terus memberikan kejayaan. Gairah yang mengarah ke antusiasme dan kegembiraan yang tulus, yang menular. Konsumen sering menjadi antusias tentang produk atau layanan, yang mengarah ke word of mouth. Gairah juga membantu bisnis bertahan dari kemunduran yang kadang tak terelakkan. 

4. Konsistensi 

Ketika konsumen kembali ke bisnis untuk repeat order, mereka biasanya mengharapkan untuk menerima tingkat kualitas yang sama (setidaknya) seperti yang mereka lakukan pertama kalinya. Di bisnis restoran, kualitas makanan dan layanan adalah contoh yang bagus untuk masalah konsistensi, dimana bisnis lain bisa mencontoh.  Inkonsistensi merupakan alasan utama bagi konsumen untuk berpaling kepada pesaing.
Itulah mengapa begitu penting untuk mematuhi standar kualitas tertentu (SOP). Contoh dari merek yang menawarkan konsistensi menakjubkan adalah McDonald. Tambang emas dari dunia makanan cepat saji ini menyediakan menu yang konsisten di seluruh dunia. Apakah anda berada USA, Indonesia atau China ? Mereka tahu bahwa Big Mac akan tetap memberikan rasa yang sama. 

5. Daya Saing 

Mendapatkan keunggulan di dunia bisnis saat ini tidak mudah.  Berhenti berinovasi adalah sebuah kerugian yang besar, oleh sebab itu perusahaan atau merek harus selalu berinovasi dalam meningkatkan dan mengembangkan produk atau layanan untuk selalu bisa memenuhi kepuasan pelanggan. 

Membuat konsumen bekerja untuk anda adalah ketikan mereka memberikan rekomendasi kepada relasinya mengenai produk dan layanan yang anda berikan. Perusahaan harus menyadari bahwa keinginan dan kebutuhan dari konsumen akan meningkat sedemikian halnya dengan kualitas produk dan layanan anda yang mereka harapkan.

6. Paparan 

Harus diakui, merek yang sukses adalah merek yang memiliki kemampuan untuk menjangkau konsumen melalui berbagai saluran. Jelas, perusahaan besar memiliki keuntungan mendapatkan eksposur karena mereka biasanya memiliki anggaran pemasaran yang lebih besar dan koneksi lebih yang luas. Mereka dapat membayar untuk iklan televisi, akan tampil di majalah global, dan peringkat tinggi di google search

Namun, Internet dan media sosial telah mempersempit kesenjangan antara perusahaan kecil dan besar. Ada alat yang lebih terkini yang menawarkan setiap perusahaan kesempatan untuk membangun brand mereka. Dengan mengembangkan kehadiran perusahaan di jaringan seperti Facebook, Twitter, LinkedIn dan Google+, siapa pun mampu mencapai hampir setiap konsumen. Anda hanya perlu tahu bagaimana melakukannya (itulah bagian yang sulit).

 7. Kepemimpinan

Sama seperti di dalam masyarakat atau tim olahraga, biasanya ada seorang pemimpin yang berpengaruh di balik setiap merek yang sukses. Untuk perusahaan besar, ini mungkin CEO. Untuk yang lebih kecil, biasanya pemilik.

Untuk mengkoordinasikan upaya anggota tim dan membimbing visi strategis untuk sebuah merek, harus ada seseorang yang mengarahkan kapal. Pemimpin menyelesaikan komplikasi dan bertindak sebagai penghubung antara departemen yang berbeda untuk menjaga semua orang pada jalur yang sama. Mereka juga motivator yang ahli dan tahu bagaimana memaksimalkan kekuatan dari anggota tim yang berbeda.


Demikian apa yang bisa kami bagikan kepada teman-teman UMKM yang membutuhkan gambaran bagaimana membangun brand yang kuat. Selalu kami ingatkan kepada mereka bahwa bagaimana membuat produk yang berkualitas dan mampu memenuhi kebutuhan dan ekspektasi pelanggan adalah upaya pertama yang harus dilakukan untuk membangun brand. Selanjutnya adalah bagaimana teman-teman UMKM bisa konsisten dengan segala upayanya untuk menjaga kualitas produk dan layanannya.